Breaking News:

Renungan Pagi

RENUNGAN PAGI - Tetap di Jalur yang Benar

Ayat nas ini berbicara tentang jalan menuju kehidupan kekal (Kerajaan Sorga). Jalan itu sangat sesak dan sempit, karena itu hanya sedikit orang

Editor: Aswin_Lumintang
Istimewa
Renungan Harian Kristen 

Bacaan Alkitab: Matius 7:12-14

"Karena sesaklah pintu dan sempitlah jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya." (Matius 7:14)

TRIBUNMANADO.CO.ID - Ayat nas ini berbicara tentang jalan menuju kehidupan kekal (Kerajaan Sorga). Jalan itu sangat sesak dan sempit, karena itu hanya sedikit orang yang mau menempuh dan melewati jalan itu.

Renungan: Persembahan yang Berkenan
Renungan: Persembahan yang Berkenan (Istimewa)

Siapa pun yang hendak menempuh jalan yang benar harus tahan terhadap segala tekanan. Ketika seseorang memutuskan untuk hidup dalam kebenaran (bicara benar, bertindak benar, berhenti berbuat dosa, hidup jujur, berhenti dari hidup yang mementingkan diri sendiri, memutuskan untuk hidup yang bersungguh-sungguh bagi Tuhan) justru ia semakin diperhadapkan dengan banyak tantangan: dicibir teman sendiri dan orang lain, serta dianggap aneh dan sok suci. Itulah pekerjaan Iblis yang terus berusaha mempersulit kehidupan orang-orang yang memutuskan hidup di jalur yang benar. Iblis bertujuan menekan orang-orang benar supaya mengalami patah semangat dan akhirnya menyerah, lalu berhenti hidup benar.

Sebaliknya, "...lebarlah pintu dan luaslah jalan yang menuju kepada kebinasaan, dan banyak orang yang masuk melaluinya." (ayat 13). Adalah sangat mudah jatuh ke dalam dosa dan binasa, karena jalan menuju ke sana begitu lebar dan luas. Bahkan orang dijamin tidak akan pernah kesepian melewati jalan itu karena di sana ada banyak teman. Hari-hari ini dunia penuh dengan kompromi. Orang lebih suka hidup menurut keinginan sendiri, santai, acuh tak acuh dan tidak mau bayar harga untuk perkara-perkara rohani. Saat ini kita diingatkan agar mau berjuang melawan tipu muslihat Iblis: paket yang dikemas begitu menarik dan indah namun berujung kebinasaan kekal. Untuk bisa menang dalam "peperangan" ini kita harus terus melekat kepada Tuhan.

Alkitab tidak pernah menjanjikan perjalanan hidup yang bebas dari pencobaan. Tetapi Dia berjanji kita tidak akan menghadapi pencobaan itu sendiri, karena ada Roh Kudus yang menyertai dan menolong kita. Jadi jangan lakukan apa yang dunia lakukan! Jangan lagi terlibat gosip-gosip dan pergaulan salah hanya karena merasa "kesepian".

Tetaplah di jalur yang benar, meski sesak dan sukar, menuju kepada keselamatan kekal!

Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved