Breaking News:

Sosok Seperti Jakob Oetama Baru akan Lahir 50 - 100 Tahun Lagi

Jakob Oetama, pendiri grup Kompas Gramedia, wafat pada 9 September 2020 lalu

Istimewa
Jakob Oetama 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA – Jakob Oetama, pendiri grup Kompas Gramedia, wafat pada 9 September 2020 lalu sekitar pukul 13:05 WIB. Hingga kini, kesedihan akibat kepergiannya masih dirasakan oleh para karyawan di grup Kompas Gramedia.

Baca juga: Polisi Tangkap Penghina Moeldoko di Facebook

Dalam rangka memperingati 40 hari kepergian Jakob Oetama, sekaligus untuk mengenang pendiri grup Kompas Gramedia itu, sejumlah wartawan senior Harian Kompas menerbitkan dua buku yang bercerita tentang Jakob Oetama. Buku itu masing-masing berjudul ”Jakob Oetama, Kisah Kecil Bermakna Besar” dan satu buku lagi berjudul ”Peninggalan Sang Pemula.”

Dua buku itu berisikan penggalan cerita pengalaman para karyawan Harian Kompas yang pernah bersentuhan langsung dengan sosok Jakob Oetama. Melalui kisah-kisah kecil dalam buku “Jakob Oetama, Kisah Kecil Bermakna Besar” para pembaca diajak menimba inspirasi penuh makna dari keteladanan hidup Pak Jakob sehari-hari. ”Saya kira dua buku ini belum cukup untuk mengenang sosok yang luar biasa pak Jakob Oetama,” ungkap Wakil Pemimpin Redaksi Harian Kompas, Tri Agung Kristanto, Minggu (18/10).

Sementara itu wartawan senior Harian Kompas, Ninok Leksono, dalam acara peluncuran dua buku tersebut, mengatakan ”Kenangan mengesankan kita kemas dalam bahasa ’Saat Masa Lalu yang Mengesankan.’ Masa lalu selalu manis untuk kita kenang, namun ketika masa berkabung tersebut sudah usai, kita niscaya harus kembali ke alam nyata."

Ninok berharap terbitnya dua buku itu bisa menjadi referensi bagi berbagai pihak tentang kesan mereka terhadap sosok Jakob Oetama. Perilisan dua buku itu sekaligus menjadi momen yang membahagiakan bagi seluruh jajaran Harian Kompas.

Ninok lantas mengajak para peserta mengenang sosok teladan Jakob Oetama. "Dalam suasana siang hari ini, kita kenang Pak Jakob, kebaikan beliau, keluhuran budi beliau, kemurahan hati beliau, sekaligus juga kecendekiawanan beliau," ucap Ninok.

Baca juga: Putra Amien Rais Kecelakaan di Tol Cipali

Ninok lantas sedikit merentang dari pokok pembahasan. Ia tak lagi membahas acara perilisan dua buku Jakob Oetama. Wartawan senior Harian Kompas itu mengajukan satu pertanyaan. "Pertanyaan sentral saat ini adalah bagaimana kita (Harian Kompas) ini ke depannya?," tanya Ninok.

Ninok menjelaskan, pertanyaan bagaimana Kompas ke depan pasca Jakob Oetama juga menjadi pertanyaan khalayak. "Di mana ada pertemuan atau ketemu dengan orang, yang selalu ditanyakan itu. Bagaimana ke depan Kompas Gramedia pasca Jakob Oetama?," ujar dia.

Kalau netral, lanjut Ninok, akan menjawab this is the most challenging time, saat yang paling menantang. Yang pesimis cenderung mengatakan, the future looks gloomy. Yang bernada optimis tapi juga bermakna dua akan menjawab, setiap orang ada zamannya, dan setiap zaman ada orangnya.  "Ini tentu implisit juga bisa, senada dengan apa yang saya sampaikan, yang bermakna apa-apa itu, kejadian itu, peristiwa besar itu, sosok itu, sifatnya hanya satu kali. Kita ingat bahwa orang bilang Kompas itu Pak Jacob, dan Pak Jakob itu Kompas," ucap Ninok.

Membahas narasi besar Kompas ke depan bukan untuk mengecilkan hati, melainkan untuk menjadi sebuah renungan bersama. "Mari kita renungkan pertanyaan tersebut. Tapi ini tantangan riil, masalah digital masih terus berlangsung, dan kalau mau jujur, kita harus berani menjawab bahwa kita belum menemukan formula yang jitu untuk memulihkan kejayaan," ucap Ninok.

Halaman
1234
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved