Breaking News:

NEWS

Kasus Corona di Amerika Serikat bisa Melonjak jadi 100.000 Per Hari, Ini Kata Peneliti

Per hari virus corona bisa meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 100.000 jika lonjakan saat ini semakin tak terkendali,

Editor: Rhendi Umar
Istimewa via La Justice.co
Amerika Serikat dinyatakan WHO sebagai titik episentrum Virus Corona. 

Lebih dari 126.000 orang Amerika meninggal karena Covid-19 dan jutaan orang kehilangan pekerjaan, karena negara bagian dan kota-kota besar memerintahkan penduduk untuk tinggal di rumah dan bisnis tutup. 

Ekonomi berkontraksi tajam pada kuartal pertama dan diperkirakan akan turun pada kuartal kedua.

Dengan melonjak kasus virus corona di banyak negara bagian AS, Uni Eropa telah mengecualikan orang Amerika dari daftar aman negara-negara yang diperbolehkan melakukan perjalanan yang tidak penting dimulai pada hari Rabu.

Dalam beberapa hari terakhir California, Texas dan Florida kembali menutup bar yang baru dibuka kembali, yang menurut pejabat kesehatan masyarakat kemungkinan merupakan salah satu penyumbang terbesar pada lonjakan baru-baru ini.

Pada hari Selasa, New York, New Jersey dan Connecticut memasukkan California dan tujuh negara bagian lain ke dalam daftar negara-negara tempat pengunjung harus melakukan karantina sendiri selama 14 hari setelah kedatangan. Texas dan Florida berada di daftar asli yang diumumkan minggu lalu.

South Carolina juga telah muncul sebagai hot spot, melaporkan rekor peningkatan kasus harian dari 1.755 kasus pada hari Selasa.

Di Texas, di mana jumlah kasus baru melonjak ke rekor harian sebanyak 6.975 pada hari Selasa, rumah sakit Houston mengatakan tempat tidur dengan cepat terisi dengan pasien Covid-19.

Marc Boom, kepala eksekutif Houston Methodist Hospital System, mengatakan kepada CNN pada hari Selasa bahwa sistem 2.400 tempat tidurnya telah melihat peningkatan sangat signifikan pada pasien Covid-19, meskipun tingkat kematian menurun baru-baru ini.

Boom mengatakan dia khawatir tentang perayaan Hari Kemerdekaan 4 Juli, ketika orang Amerika secara tradisional berduyun-duyun ke pantai dan perkemahan untuk menonton pertunjukan kembang api.

"Terus terang itu membuatku takut," katanya.

Halaman
123
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved