Breaking News:

Update Virus Corona Dunia

Perjuangan Tenaga Medis di India, Gunakan Helm Motor untuk Tangani Pasien Virus Corona

Dokter di India menggunakan jas hujan plastik dan helm sepeda motor saat memerangi virus corona, disebabkan alat pelindung diri yang kurang.

Editor: Rhendi Umar
AFP / ARUN SANKAR)
Para Dokter di India memeriksa sambil mengenakan helm, namun pasien ini bukan penderita virus corona 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kondisi negara India pasca terkena wabah virus corona sungguh menyedihkan, terlebih bagi para tenaga medisnya.

Beberapa dokter di India menggunakan jas hujan plastik dan helm sepeda motor saat memerangi virus corona, disebabkan alat pelindung diri yang kurang.

Pemerintah India mengatakan, sedang berusaha mendapatkan peralatan pelindung diri dalam jumlah besar dari dalam negeri juga Korea Selatan dan China untuk memenuhi kekurangan tersebut.

Lebih dari selusin dokter berjuang melawan wabah, yang sejauh ini telah menginfeksi 1.251 orang dan membunuh 32 orang di India, mengatakan kepada Reuters, mereka khawatir, tanpa peralatan yang tepat bisa jadi pembawa penyakit.

Di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India, sekitar 4.700 pengemudi ambulans yang sebagian besar melayani rumah sakit pemerintah melakukan aksi mogok pada Selasa (31/3), menuntut alat pelindung diri dan asuransi kesehatan yang tepat.

"Kami tidak akan mempertaruhkan hidup kami kecuali permintaan kami dipenuhi," tegas Hanuman Pandey, Presiden Asosiasi Pekerja Ambulans, kepada Reuters.

Menurut satu proyeksi, lebih dari 100.000 orang bisa terinfeksi pada pertengahan Mei nanti, membuat sistem kesehatan India yang kekurangan dana dan dokter yang langka di bawah tekanan berat.

Di Kota Kolkata, dokter junior di fasilitas perawatan utama virus corona, Beliaghata Infectious Disease Hospital, menggunakan jas hujan plastik saat memeriksa pasien minggu lalu, menurut dua dokter di rumah sakit itu dan foto-foto yang Reuters lihat.

"Kami tidak akan bekerja dengan mengorbankan nyawa kami," ujar salah satu dokter, yang menolak disebutkan namanya karena ia takut pembalasan dari pihak berwenang.

Di Negara Bagian Haryana, Utara New Delhi, Dr. Sandeep Garg dari Rumah Sakit ESI, mengungkapkan, ia menggunakan helm sepeda motor karena tidak memiliki masker N95, yang menawarkan perlindungan signifikan terhadap partikel virus.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved