238 WNI Makan Bersama Warga Natuna: Diangkut dengan Pesawat Hercules dan Boeing

Rencana pelepasan 238 Warga Negara Indonesia (WNI) dengan rangkaian prosesi adat Natuna akhirnya ditiadakan.

238 WNI Makan Bersama Warga Natuna: Diangkut dengan Pesawat Hercules dan Boeing
Istimewa
Pegawai Kemkes sedang berolahraga dengan WNI dari Wuhan yang diobservasi di Natuna, Senin (3/2/2020). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Rencana pelepasan 238 Warga Negara Indonesia (WNI) dengan rangkaian prosesi adat Natuna akhirnya ditiadakan. Prosesi tersebut batal karena tokoh masyarakat setempat sakit.

"Kemungkinan prosesi pelepasan dengan acara adat Natuna akan kita tiadakan, hal itu diakibatkan tokoh masyarakat yang sudah kita konfirmasi sedang sakit dan menjalani cek up kesehatan," ujar Panglima Komando Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) 1, Laksda Yudo Margono, Jumat(14/2).

Permintaan Paniki Turun 50 Persen Pasca Corona: RM Kuliner Ekstrem Ikut Terdampak

Kendati demikian jika prosesi adat ditiadakan, kata dia rangkaian acara seremonial syukuran makan bersama warga Natuna tetap berlangsung. "Kita sudah mengundang warga setempat," ujar Yudo.

Sebelumnya rencana digelarnya prosesi adat Natuna dalam rangka pelepasan pemulangan ratusan WNI yang telah menjalani masa observasi karantina selama 14 hari di Hanggar Lanud Raden Sajad merupakan bentuk penghormatan kepada ratusan WNI.

Pantauan Tribun di lapangan apel posko Kogasgabpad Jumat sore, sejumlah persiapan telah dilakukan. Bahkan tenda dan alat pengeras suara tampak sudah disusun. Sebanyak 238 WNI hari ini sekitar pukul 12:00 WIB akan diterbangkan ke bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta.

Ratusan WNI tersebut akan diterima langsung oleh Pemerintah Daerah (Pemda) setempat. Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan, Achmad Yurianto, mengatakan 30 provinsi sudah memastikan akan melakukan penjemputan putra daerah masing masing ke bandara Halim.

"Sudah dikonfirmasi perwakilan tiap provinsi akan menjemput mereka ke bandara, lalu dari bandara mereka dibawa ke kampung halamannya," ujar Yuri di komplek Hanggar.

Bahkan, kata Yuri untuk pemberangkatan Kemendagri sudah mengirim dua orang petugas pendampingan setiap provinsi. "Sudah ditentukan, ada 2 orang petugas yang akan mendampingi para WNI dari Natuna menuju bandara Halim Perdana Kusuma Jakarta," katanya.

Ratusan WNI dijadwalkan akan tiba di Jakarta pada pukul 16:00 WIB. Prosesi pelepasan di Hanggar Lanud Raden Sajad akan dipimpin langsung oleh Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) 1, Laksda Yudo Margono.

Pangkogab mengatakan prosesi pemulangan akan digelar serangkaian acara seremonial untuk pelepasan pemulangan ratusan WNI menuju bandara udara Halim Perdanakusuma Jakarta."Jadi akan kita pulangkan menggunakan 3 pesawat 1 Hercules dan 2 Boeing. Untuk teknis keberangkatan sendiri dijadwalkan pada pukul 12:00 WIB," ujar Pangkogab.

Halaman
1234
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved