Lifestyle

Benarkah Duduk Lama Bisa Tingkatkan Risiko Depresi?

Saat kita tahu olahraga dapat membantu kesehatan mental, maka berjuang melawan depresi dapat membuat kita termotivasi untuk menjadi aktif

Benarkah Duduk Lama Bisa Tingkatkan Risiko Depresi?
ISTIMEWA/NET/GOOGLE.IMAGE
Ilustrasi wanita depresi. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Orang yang menghabiskan waktu berjam-jam sehari untuk duduk memiliki risiko depresi lebih tinggi.

Hal ini pun membuat kita termovitasi untuk bergerak, ketimbang duduk sepanjang hari.

Para peneliti di University College London menemukan, remaja yang menghabiskan waktu dengan duduk mempunyai risiko lebih besar terkena depresi, ketika mereka mencapai usia dewasa.

Tim peneliti menganalisa data pada 4.257 remaja yang mengambil bagian dalam studi anak-anak 90-an di University of Bristol.

Gerakan para peserta di usia 12, 14, dan 16 tahun dilacak setidaknya 10 jam selama tiga hari, menggunakan accelerometer.

Mereka juga menjawab kuesioner yang mengukur gejala depresi mereka, seperti suasana hati yang jelek, dan buruknya konsentrasi.

Peneliti menemukan, antara usia 12-16 tahun, aktivitas fisik menurun sementara waktu yang dihabiskan meningkat, dari rata-rata tujuh jam menjadi delapan jam 45 menit.

Untuk setiap jam tambahan yang dihabiskan dengan duduk setiap harinya, skor depresi peserta meningkat hingga 11,1 persen pada usia 18 tahun.

Mereka yang menghabiskan waktu dengan duduk secara konsisten di ketiga usia mempunyai skor depresi 28,2 persen lebih tinggi di usia 18 tahun, dibandingkan mereka yang jarang duduk lama.

Kabar baiknya, aktivitas ringan tingkat tinggi bisa membantu dalam banyak hal.

Halaman
123
Editor: Finneke Wolajan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved