NEWS

SOSOK Ari Ashkara, Kepercayaan Rini Soemarno Namun Dipecat Erick Tohir, Cetak Laba 809.840 Dollar AS

Menteri BUMN Erick Thohir mencopot I Gusti Ngurah Ashkara Danadiputra atau Ari Ashkara, sebagai Direktur Utama Garuda Indonesia

kolase tribunnews
Dirut Utama Garuda Indonesia Ari Askhara dan Menteri BUMN Erick Thohir 

Rini berharap Ari bisa memperbaiki kinerja keuangan maskapai pelat merah itu. Pasalnya, saat Ari ditunjuk sebagai dirut, rugi bersih Garuda Indonesia tercatat sebesar sekitar 175 juta dollar AS, atau sekitar Rp 2,45 triliun.

Adapun pendapatan Garuda Indonesia tercatat hanya 38,9 juta dollar AS.

Namun, belum lama menjabat sebagai orang nomor satu di Garuda Indonesia, Ari langsung menghadapi rintangan. Saat itu, pria lulusan S2 Administrasi Bisnis Jurusan International Finance di Universitas Indonesia tersebut harus menghadapi protes dari masyarakat terkait mahalnya harga tiket pesawat.

Ari Ashkara Dipecat, Berikut Fakta-fakta Penyelundupan Harley Davidson Milik Dirut Garuda

Pada akhir tahun 2018, masyarakat menuding Garuda Indonesia sebagai pemrakarsa kenaikan harga tiket pesawat.

Karena Garuda menaikan harga tiketnya, akhirnya maskapai lain pun ikut-ikutan mengambil kebijakan serupa.

Akhirnya, pemerintah langsung turun tangan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Sebab, kenaikan harga tiket pesawat berdampak pada sektor lainnya.

Meski menuai polemik yang berkepanjangan, kenaikan harga tiket itu tak mampu menggoyahkan posisi Ari dari jabatan Dirut Garuda Indonesia. Kala itu Rini tetap memercayai Ari.

Kepercayaan dari Rini itu sempat dibuktikan oleh Ari melalui laporan keuangan Garuda Indonesia di sepanjang tahun 2018.

Pada 24 April 2019, Ari mengumumkan perusahaan tersebut berhasil mencetak laba bersih sebesar 809.840 dollar AS. Angka tersebut meningkat tajam dari tahun 2017, yang mana maskapai pelat merah itu merugi hingga 216,58 juta dollar AS.

Penyelundupan Harley Davidson Libatkan Dirut Utama Garuda, Ditengarai Rugikan Negara Rp 1,5 Miliar

Namun, laporan keuangan Garuda yang membaik itu ditolak oleh dua komisarisnya.

Halaman
1234
Editor: Rhendi Umar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved