Wajah Deni Langsung Berubah saat Jaksa Tuntut Hukuman Mati

Dia enggak nakal, saya saja kaget, dia seringnya tinggal di Sidareja, Kabupaten Cilacap

Wajah Deni Langsung Berubah saat Jaksa Tuntut Hukuman Mati
enavakal.com
Ilustrasi hukuman mati 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Raut muka warga Deni Priyanto (37), berubah ketika jaksa penuntut umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Banyumas menuntutnya dengan hukuman mati

Terdakwa kasus mutilasi ini tampak tegang selama menjalani sidang dengan agenda pembacaan tuntutan di Pengadilan Negeri (PN) Banyumas, Jawa Tengah, Selasa (3/12/2019)

Warga Desa Gumelem Wetan, Kecamatan Susukan, Kabupaten Banjarnegara ini terus menunduk di kursi pesakitan, terlihat matanya berkaca-kaca. Bahkan, saat keluar ruang sidang, Deni terlihat lemas dan harus dipapah dua orang polisi menuju mobil tahanan.

Sementara itu, di bangku pengunjung deret paling belakang, seorang lansia dengan kerudung warna cokelat langsung menunduk sambil terus mengusap air matanya, sesaat setelah JPU membacakan tuntutan. Lansia itu tidak lain adalah Tini (66), ibu dari Deni Priyanto.

Sejak sidang pertama pada 1 Oktober 2019 lalu, Tini selalu menyempatkan waktu untuk menyaksikan sidang. Tini naik angkutan umum seorang diri ke PN yang berjarak sekitar 18 kilometer dari rumahnya.

"Saya selalu datang saat sidang, saya dari awal tidak tahu apa-apa, jadi ke sini, ingin tahu," tutur Tini saat ditemui seusai sidang.

Tini tidak menyangka sama sekali bahwa anak semata wayangnya tersebut berani berbuat nekat. Di mata Tini, Deni dianggap sebagai anak yang baik. "Gimana ya, bingung saya. Bapaknya sudah enggak ada, saya tinggal sendirian. Dia enggak nakal, saya saja kaget, dia seringnya tinggal di Sidareja, Kabupaten Cilacap," kata wanita yang bekerja sebagai buruh tani ini.

Diberitakan sebelumnya, Deni Priyanto dituntut hukuman mati. JPU menilai tidak ada alasan pembenar dan pemaaf atas perbuatan yang dilakukan terdakwa. Pertimbangan JPU yang memberatkan, antara lain terdakwa pernah menjalani hukuman penjara selama delapan bulan di Rumah Tahanan (Rutan) Salemba dengan kasus pencurian dengan pemberatan pada 2008 silam.

Deni saat ini juga masih dalam masa pembebasan bersyarat hingga 2020 mendatang. Deni menjalani hukuman kasus penculikan dengan kekerasan di Lembaga Pemasyarakat (Lapas) Purwokerto. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dituntut Hukuman Mati, Terdakwa Mutilasi Lemas dan Sang Ibu Menangis", https://regional.kompas.com/read/2019/12/03/14155491/dituntut-hukuman-mati-terdakwa-mutilasi-lemas-dan-sang-ibu-menangis?page=all#page2

Editor: Charles Komaling
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved