News

FGD D*LIGHT Institute dan Yayasan Leno, Bennie: Hopeless, R-KUHP Sudah Rusak di Dasarnya

Mengapa R-KUHP tak pernah mencapai rumusan yang benar dan final? Walau sudah diperjuangkan Pemerintah dan DPR sekian lama.

FGD D*LIGHT Institute dan Yayasan Leno, Bennie: Hopeless, R-KUHP Sudah Rusak di Dasarnya
Istimewa
FGD D*LIGHT Institute dan Yayasan Leno, Bennie: Hopeless, R-KUHP Sudah Rusak di Dasarnya 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Mengapa R-KUHP tak pernah mencapai rumusan yang benar dan final? Walau sudah diperjuangkan Pemerintah dan DPR sekian lama.

Demikian pertanyaan dan masalah utama yang disodorkan kepada para peserta Forum Group Discussion yang diselenggarakan oleh D*LIGHT Institute dan Yayasan Leno, Sabtu 5 Oktober 2019 kemarin di House of D*Light Mandala Tomang Jakarta menurut rilis yang diterima Tribun Manado dari Stefi Rengkuan, Ketum Yayasan Leno, Senin (7/10/2019).

Pembanding adalah kandidat doktor kriminologi UI, Ferlan Pangalila , Direktur ISKA Center yang tesis S2-nya berusaha mengawinkan pemikiran filsuf John Austin dan Thomas Aquinas.

FGD ini mengulangi diskusi 5 tahun lalu dalam rangka pelantikan Jokowi Widodo sebagai Presiden RI bersama wakilnya, Jusuf Kalla, untuk pertama kali dengan tema Etika Publik dan Kepemimpinan Baru, menghadirkan Magnis-Soeseno, Hamdi Muluk, dan Rocky Gerung, di tempat yang sama walau dengan tema berbeda tapi masih dalam arah dan semangat dasar yang sama supaya tegaknya hukum yang adil demi bonum commune atau kemaslahatan seluruh rakyat bangsa Indonesia! Jadi, bisa dimaknai juga sebagai dalam rangka kepemimpinan Joko Widodo yang kali ini bersama Ma'aruf Amin.

Di moderatori oleh anggota Badan Legislatif DPR RI 2 periode, Emmanuel Yosafat Tular, acara ini berlangsung selama tak kurang 3 jam yang dihadiri 30-an peserta dari berbagai kalangan termasuk anak muda dengan lancar dan penuh semangat.

Dengan tema yang menantang "Mengurai Kebuntuan R-KUHP" Pucuk Gunung Es Kekusutan Fundamental Sistem Hukum Indonesia, Dr. Bennie E. Matindas sebagai pembicara tunggal memaparkan amatan dan refleksi atas apa yang diamatinya bertahun-tahun sebagai orang yang sering dimintai tulisan konseptual oleh pelbagai kalangan kelompok.

Menurut Benie, apa yang disebut carry over atau pe-er pekerjaan rumah legislator baru itu sesungguhnya tiadak ada harapan. Hopeless.

"Jangan kata tambah satu tahun lagi, saya pikir itu tak akan beres tuntas." tegas Bennie yang menulis buku tebal best seller yang dijuduli Negara Sebenarnya, sebuah buku yang pernah akan masuk Rekor MURI sebagai buku teks referensi paling tebal (yang bukan kumpulan tulisan) di Indonesia.

Buku ini sebanding dengan buku sejenis yang ditulis oleh Plato sebelum Masehi dan sebuah buku seorang filsuf di zaman Aufklaerung. Bahkan akan menjadi lebih tebal dengan menambahkan dua pokok bahasan yang menjadi spesialisasi penelitiannya yakni pendidikan dan budaya.

Mengapa pernyataan pesimis dikemukakan Bennie?

Halaman
1234
Penulis: Reporter Online
Editor: Maickel_Karundeng
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved