Idul Adha 2019

Ini Tata Cara, Doa, Teknik Penyembelihan Hewan Kurban Idul Adha & Ketentuan Pembagian Hewan Kurban

Tata cara dan doa penyembelihan hewan kurban beserta ketentuan kepada siapa daging kurban berhak dibagikan Harus juga diperhatikan.

Ini Tata Cara, Doa, Teknik Penyembelihan Hewan Kurban Idul Adha & Ketentuan Pembagian Hewan Kurban
inilahkoran.com/cypressvalleymeatcompany.com/freepik.com/Tribun Jateng - Tribunnews.com
Tata Cara dan Doa Penyembelihan Hewan Kurban Hari Raya Idul Adha, Serta Ketentuan Siapa Berhak Dapat Pembagian Daging Kurban 

Allâhu akbar, Allâhu akbar, Allâhu akbar, walillâhil hamd

Artinya, “Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, segala puji bagi-Mu.”

4. Baca doa menyembelih

اَللَّهُمَّ هَذِهِ مِنْكَ وَإِلَيْكَ فَتَقَبَّلْ مِنِّيْ يَا كَرِيْمُ

Allâhumma hâdzihî minka wa ilaika, fataqabbal minnî yâ karîm

Artinya, “Ya Tuhanku, hewan ini adalah nikmat dari-Mu. Dan dengan ini aku bertaqarrub kepada-Mu.

Karenanya hai Tuhan Yang Maha Pemurah, terimalah taqarrubku.”

Nikita Willy ikut turun langsung membagikan daging kurban, Rabu (22/8/2018).
Nikita Willy ikut turun langsung membagikan daging kurban, Rabu (22/8/2018). (Warta Kota/Junianto Hamonangan)

Tata cara penyembelihan hewan kurban Hari Raya Idul Adha

Teknik Penyembelihan Hewan

a. Hewan direbahkan pada posisi bagian kiri disunahkan menghadap kiblat

b. Keempat kaki diikat

c. Wajib membaca doa sebelum penyembelihan

Doa: “Bismillahi Allahu Akbar”

d. Tempat penyembelihan pada bagian leher di belakang jakun

e. Memotong tiga saluran (saluran pernafasan, makanan, pembuluh darah) dengan satu kali sayatan tanpa mengangkat pisau

f. Memeriksa kelayakan proses penyembelihan dengan memastikan tiga saluran terputus

Baca: 7 Teknik Mengolah Daging Sapi atau Kambing Agar Cepat Empuk, Nomor 5 Perlu Dicoba Moms!

Baca: Gol Lionel Messi ke Gawang Liverpool Jadi yang Terbaik di Eropa, Sayang tak Bawa Barca Juara

Baca: Ribuan Jemaah Salat Idul Adha 1440 Hijriah di Halaman Mapolda

Menetapkan Status Kematian Hewan Penyembelihan (minimal > 2 menit)

a. Tidak adanya respon/reflek kornea mata (mata tidak berkedip)

b. Tidak adanya gerakan pada perut

c. Berhentinya aliran darah dari pembuluh darah yang terpotong

Proses Tindak Lanjut Setelah Pemotongan

a. Pemisahan kepala dan kaki

b. Pengulitan digantung di tempat yang bersih

c. Pemisahan jeroan merah (hati, jantung, ginjal, limpa) dan hijau (lambung dan usus)

d. Jeroan hijau segera dicuci di tempat yang terpisah

e. Pemotongan daging dilakukan di tempat yang bersih dan terlindung dari sinar matahari

f. Kantong plastik untuk daging dan jeroan dipisahkan, gunakanlah kantong plastik tidak berwarna (untuk makanan)

g. Daging yang sudah dikemas segera didistribusikan

h. Lubang bekas saluran darah harus di tutup kembali dengan rapi

Ilustrasi daging kurban_1
Ilustrasi daging kurban_1 (//cypressvalleymeatcompany.com)

Ketentuan pembagian daging kurban Hari Raya Idul Adha

Berikut ketentuan pembagian daging hewan kurban Hari Raya Idul Adha, dilansir TribunStyle dari islam.nu.or.id

1. Orang yang berkurban berhak menerima maksimal sepertiga dari daging kurbannya.

ـ (ولا يأكل المضحي شيئا من الأضحية المنذورة) بل يتصدق وجوبا بجميع أجزائها (ويأكل) أي يستحب للمضحي أن يأكل (من الأضحية المتطوع بها) ثلثا فأقل

Artinya, “(Orang yang berkurban tidak boleh memakan sedikit pun dari ibadah kurban yang dinazarkan [wajib]) tetapi ia wajib menyedekahkan seluruh bagian hewan kurbannya.

(Ia memakan) maksudnya orang yang berkurban dianjurkan memakan (daging kurban sunnah) sepertiga bahkan lebih sedikit dari itu,”

2. Orang yang berkurban tidak boleh menjual daging kurbannya.

ـ (ولا يبيع) المضحي (من الأضحية) شيئا من لحمها أو شعرها أو جلدها أي يحرم عليه ذلك ولا يصح سواء كانت منذورة أو متطوعا بها

Artinya, “Orang yang berkurban (tidak boleh menjual daging kurban) sebagian dari daging, bulu, atau kulitnya.

Maksudnya, ia haram menjualnya dan tidak sah baik itu ibadah kurban yang dinazarkan (wajib) atau ibadah kurban sunnah,”

3. Daging kurban dibagikan keada fakir miskin dalam bentuk daging segar.

ويطعم) وجوبا من أضحية التطوع (الفقراء والمساكين) على سبيل التصدق بلحمها نيئا فلا يكفي جعله طعاما مطبوخا ودعاء الفقراء إليه ليأكلوه والأفضل التصدق بجميعها إلا لقمة أو لقمتين أو لقما

Artinya, “Orang yang berkurban wajib (memberi makan) dari sebagian hewan kurban sunnah (kepada orang fakir dan miskin) dengan jalan penyedekahan dagingnya yang masih segar.

Menjadikan dagingnya sebagai makanan yang dimasak dan mengundang orang-orang fakir agar mereka menyantapnya tidak memadai sebagai ibadah kurban.

Yang utama adalah menyedekahkan semua daging kurban kecuali sesuap, dua suap, atau beberapa suap,”

Sebagian ulama berpendapat pembagian daging kurban dibagikan menjadi 3 bagian: yaitu untuk orang miskin, orang kaya. dan orang yang berkurban. 

Artikel ini telah tayang di Tribunstyle.com

Baca: Langkah Prabowo Setelah Pemilu Bikin Penumpang Gelap Gigit Jari

Baca: Gerebek Bandar Narkoba, Kapolsek AKP Ginanjar Dikeroyok 20 Orang, Begini Kondisinya Saat Ini

Baca: Manchester United Katakan Tak Mauh Buru-buru Pecat Solskjaer Perihal Minimnya Aktivitas Transfer

SUBCRIBE TRIBUN MANADO TV

Editor: Gryfid Talumedun
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved