ILC TV ONE

Rocky Gerung: Sejarah Baik Bukan Menghafal Nama Pahlawan Melainkan Nama Penghianat

Pengamat politik Rocky Gerung, menjadi salah satu narasumber dalam Program Indonesia lawyers Club

Rocky Gerung: Sejarah Baik Bukan Menghafal Nama Pahlawan Melainkan Nama Penghianat
Instagram @rockygerungofficial
Rocky Gerung 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Pengamat politik Rocky Gerung, menjadi salah satu narasumber dalam Program Indonesia lawyers Club (ILC) TVOne pada Selasa (2/7/2019).

Dalam pemaparannya. Rocky Gerung menegaskan bahwa rekonsialiasi antara kubu 01 dan 02 sulit terwujud.

"Gak pelu ada rekonsiliasi. Gak mungkin ada rekonsiliasi antara air dan minyak," kata mantan dosen filsafat UI ini.

Rocky menganggap, Jokowi dimenangkan secara legal, tetapi legitimasi ada pada Prabowo,.

"Bagaimana mendamaikan, dua problem satu di kutub utara, satu di kutub selatan," paparnya.

Rocky menyebut meski banyak elite parpol melalukan kesepakatan di bawah meja dengan pemenang, namun itu bukan berarti rekonsiliasi bakal terwujud.

Baca: Pernikahan Sedarah, Pria Ini Nikahi Adik Kandungnya, si Istri Kaget Setelah Lihat Video Ini

Baca: 4 Fitur WhatsApp Ini Jarang Digunakan Tapi Penting Banget, Bisa Sembunyikan Chat dari Pasangan

Baca: Pria Ini Bangkit dari Kematian saat Akan Dikubur

Menurut Rocky Gerung, harus ada badai baru untuk bisa menghasilkan rekonsiliasi dua kubu tersebut.

"Harus ada badai baru mendamaikan untuk menghasilkan rekonsiliasi, itu yang kita cari, jadi kita harus menciptakan badai baru sebetulnya," ujar Rocky Gerung

"Supaya kita bisa berselancar di situ dan menikmati tantangan di depan gelombang. Bukan sekedar Pak Karni yang berselancar, seluruh negeri ini."

"Problemnya adalah siapa yang lebih berpengalaman berselancar di tengah badai. yanga da berselancar di tengah ombak kedunguan itu. Itu yang kita hadapi," sambungnya.

Halaman
1234
Editor: Rhendi Umar
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved