Berita Pembunuhan

Anggota TNI Korban Pembunuhan, Pernah Tugas ke Perbatasan RI, Miliki Bintang Jasa Stl Raksaka Dharma

Kasus penganiayaan yang mengakibatkan meninggalnya anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) Kopda Lucky Prasetyo (30), saat ini tengah diproses

Anggota TNI Korban Pembunuhan, Pernah Tugas ke Perbatasan RI, Miliki Bintang Jasa Stl Raksaka Dharma
TRIBUN MANADO/CHRISTIAN WAYONGKERE
Anggota TNI Kopda Lucky saat akan dikuburkan. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kasus penganiayaan yang mengakibatkan meninggalnya anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) Kopda Lucky Prasetyo (30), saat ini tengah diproses oleh pihak Polresta Manado.

Salah satu tersangka dikabarkan telah berhasil diamankan. 

Kopda Lucky Prasetyo (36) meninggal setelah dianiaya pria bertubuh kekar saat berada di sekitar tempat hiburan malam di Kawasan Megamas, Kota Manado, pada Sabtu (29/06/2019) sekitar pukul 05.30 Wita.

Jenazah pria asal Nganjuk, Jawa Timur disemayamkan ke rumah mertuanya di Jaga 6, Desa Kema Tiga, Kecamatan Kema, Kabupaten Minahasa Utara, Provinsi Sulawesi Utara. Pemakaman almarhum dilakukan secara militer.

Dalam riwayat hidup almarhum terungkap fakta tentang tugas dan jasanya selama menjadi anggota TNI. 

Almarhum tercatat dua kali terlibat dalam Operasi (Ops) Satuan Tugas (Satgas) Pengamanan Perbatasan (Pamtas) RI-Philippines. Yakni Ops Satgas Pamtas RI-Phillipines tahun 2008 dan 2012.

Operasi Satgas Pamtas RI-Phillipines sendiri adalah tugas pengamanan di wilayah terluar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang berbatasan dengan negara tetangga Filipina. 

Almarhum juga telah mendapat dua bintang jasa sebagai anggota TNI, yakni Bintang Jasa Satyalancana Raksaka Dharma dan Bintang Jasa Satyalancana 8 tahun. 

Almarhum adalah personel TNI di Kesatuan Korem 131/Santiago dan menjabat sebagai TA Jubra 1 Timhub Denma Korem 131/Santiago. Ia meninggalkan satu orang istri dan dua orang anak.

Baca: UPDATE Anggota TNI Tewas Dibunuh, Cita-cita Sang Anak Ingin Jadi Tentara Seperti Ayahnya

Baca: Mulai 1 Juli, Pelanggar Lalulintas Bisa Terekam Wajahnya

Baca: Oknum Satpam Nyamar Jadi Anggota TNI AL, Lewat Medsos Tipu 16 Wanita setelah Tidur Bersama

Kronologi Pembunuhan

Halaman
123
Penulis: Reporter Online
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved