Khazanah Ramadan

Dibawa Pedagang Mediterania, Berikut Tiga Fakta tentang Kurma

Dibawa oleh pedagang asal Mediterania, kurma kini menjadi satu di antara menu berbuka puasa wajib bagi muslim di Indonesia.

Dibawa Pedagang Mediterania, Berikut Tiga Fakta tentang Kurma
organicfacts.net
Kurma 

"(Mereka) yang bersinggungan dengan kebudayaan-kebudayaan di Afrika dan Arab,” Fadly menjelaskan.

Pada abad ke-15 hingga abad ke-16 pedagang dari Arab, Spanyol, Afrika, dan Portugis membawa tanaman palma itu melalui pelayaran laut ke berbagai negara di dunia, termasuk Indonesia.

2. Sulit tumbuh di Indonesia

Fadly mengatakan, pada saat itu buah kurma menjadi salah satu buah yang awet dan memungkinkan dibawa selama berbulan-bulan dalam pelayaran laut.

Para pedagang Mediterania saat itu juga memiliki teknik khusus untuk membuat kurma menjadi lebih awet.

Tak hanya menjual buah, para pedagang Mediterania juga menjual tanaman kurma. Namun ternyata tanaman ini tak dapat tumbuh di Indonesia.

“Ketika dibawa ke Indonesia tanaman palma dari Afrika dan Arab ini tidak tumbuh sukses karena kondisi tanah yang ada di sini.

"Selama berabad-abad tanaman palma ini memang tidak berhasil dibudidayakan hingga sekarang pun,” ujar Fadli.

Saat ini beberapa daerah di Indonesia yang mulai mencoba membudayakan pohon kurma. Namun pohon-pohon kurma tersebut belum dapat menghasilkan buah yang banyak.

Alhasil, hingga saat ini Indonesia harus mengimpor kurma dari negara-negara asalnya untuk memenuhi kebutuhan terutama saat bulan Ramadan seperti saat ini.

Halaman
123
Editor: Edi Sukasah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved