Pemilu 2019

Dialog Kompas TV, Perlu Perbaikan Sistem Rekrutmen KPPS

Hal tersebut menjadi kesimpulan dialog Kompas TV bertema "Ratusan Penyelenggara Meninggal Ada Apa. Sebuah Tinjauan Sistem Pemilu dan Medis" di studio

Dialog Kompas TV, Perlu Perbaikan Sistem Rekrutmen KPPS
tribunmanado.co.id/Arthur Rompis
Studio Kompas TV, Selasa (14/5/2019) sore. 

"Ini disebabkan oleh karena ambang batas 20 persen itu yang sangat menyulitkan partai untuk mengajukan Capres," kata dia.

Baca: Tarif Dipangkas, Saham Garuda Indonesia Turun

Baca: Megawati Perbolehkan Demokrat Gabung Koalisi Jokowi

Baca: Prabowo Tulis Surat Wasiat Pilpres, Alumni UI dan Dosen Unsrat Bicara People Power

Pengamat hukum Toar Palilingan menyinggung tiadanya simulasi yang mengukur beban kerja penyelenggara sebelum kontestasi.

"Ini murni kesalahan dari KPU," kata dia.

Henny menyoroti tiadanya staf kesehatan di TPS sejak awal.

Baca: Korban Konvoi Kelulusan, Polisi Bakal Buru Tersangka yang Tabrak Irene Soenarno hingga Meninggal

Baca: Oknum TNI Tersangka Pembunuh Kasir Indomaret Sempat Beli Ransel di Pasar Sebelum Lakukan Aksinya

Baca: 14 Fakta Kematian Irene Soenarno, Siswi SMK yang Ditabrak Motor saat Perayaan Kelulusan

Ia setuju jika para penyelenggara memikul beban psikologis yang berat.

Sementara Al Katuuk menyebut kematian para petugas penyelenggara sebagai kematian berantai.

"Juga berita ini terlalu di blow up," kata dia.

Ia setuju adanya penataan sistem serta perbaikan rekrutmen agar kejadian tersebut tak berulang. (art)

Baca: Pesta Kelulusan Siswi SMK Berujung Maut: Begini Pengakuan Ibu Korban

Baca: Mahkota Janda Direbut Brondong Penipu, Mobil dan Handphone Dibawah Kabur

Baca: Rins Satu Poin Di Bawah Marquez, Raih Hasil Positif Pada Empat Balapan

BERITA POPULER

Baca: Kabinet Jokowi-Maruf Versi Jajak Pendapat: Ahok, AHY dan Najwa Shihab Masuk di Dalamnya

Baca: Sosok Irene Sonarno, Siswi SMK Tewas Kecelakaan saat Rayakan Kelulusan, Guru Ungkap Kelakuannya

Baca: UPDATE Siswi SMK Tewas Ditabrak di Hari Kelulusannya, Polisi: Pacar Korban Tak Punya SIM dan STNK

 

Penulis: Arthur_Rompis
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved