Tolak Ajakan Berhubungan Intim di Hotel, Gadis Ini Diberi Pil lalu Diturunkan di Jalan

Pelaku pun memberikan dua pil berwarna merah dan putih kepada korban untuk dikonsumsi. Namun, hanya pil berwarna putih saja yang dikonsumsi korban.

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kejadian ini dapat menjadi pelajaran bagi semua masyarakat, terutama yang aktif menggunakan media sosial (medsos).

Kejadian serupa sudah kerap terjadi, namun masih ada saja yang menjadi korban.

Kali ini menimpa anak di bawah umur bernisial An (15), warga jalan Kakap, Kelurahan Sei Dama, Kecamatan Samarinda Ilir, yang sehari-hari bekerja di warung bakso.

Sebelumnya, korban dan pelaku berkenalan melalui media sosial Facebook (Fb).

Tanpa bertemu sebelumnya, keduanya pun intens menjalin komunikasi melalui aplikasi chatting Fb.

Baca: Angka Pengangguran Masih Tinggi, Pemkot Siapkan Balai Latihan Kerja

Merasa sudah cocok dan saling percaya, keduanya pun memutuskan untuk bertemu. Akhirnya, sekitar pukul 21.00 WITA, Senin (29/4/2019) malam kemarin, pelaku menjemput korban di pinggir jalan dekat rumah.

Korban pun diajak berkeliling kota dengan menggunakan kendaraan roda dua. Diperjalanan, pelaku bernisial Ag (20) mengajak korban untuk check inhotel.

Namun, ajakan tersebut ditolak oleh korban. Pelaku tidak lantas menyerah untuk dapat menjalankan aksi bejatnya itu.

Pelaku pun memberikan dua pil berwarna merah dan putih kepada korban untuk dikonsumsi. Namun, hanya pil berwarna putih saja yang dikonsumsi korban.

"Ia, saya diajak ke hotel, tapi saya nolak. Lalu diberi minum pil, satu pil saja yang saya minum," ucap An, saat ditemui di Klinik Yarsi, jalan Gurami, Selasa (30/4/2019).

Halaman
12
Editor: Rhendi Umar
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved