Update Mayat Tanpa Kepala

5 Fakta Terbaru Mayat Tanpa Kepala, dari Cinta Ditolak, Alami Hal Mistis hingga Temuan Sabu-sabu

Fakta terbaru ini juga mengungkap adanya tindak kriminal lain yang diduga dilakukan tersangka pembunuh dan pemutilasi guru honorer Budi Hartanto..

5 Fakta Terbaru Mayat Tanpa Kepala, dari Cinta Ditolak, Alami Hal Mistis hingga Temuan Sabu-sabu
surya.co.id/istimewa
Korban Mutilasi - Budi Hartanto - RIP 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Fakta demi fakta pembunuhan dan mutilasi guru honorer Budi Hartanto terungkap Fakta terbaru mutilasi ini semakin menguatkan motif asmara di balik pembunuhan dan mutilasi guru honorer Budi Hartanto. 

Tak cuma itu, fakta terbaru ini juga mengungkap adanya tindak kriminal lain yang diduga dilakukan tersangka pembunuh dan pemutilasi guru honorer Budi Hartanto.  Berikut fakta-fakta yang dikutip Tribunmanado.co.id dari rangkuman surya.co.id:&nbsp

Baca: Viral - Anak Sering Main Game Online, Ibu Ini Mendapat Tagihan Rp 11 Juta, Mengapa?

Baca: VIRAL Video Pelaku Mutilasi Budi Hartanto, dari Megang Korban hingga Eksekusi

Baca: Cerita Mistis Dibalik Kematian Budi Hartono, Pelaku Mutilasi Histeris dan Berlari:Seperti Jatuh Kayu

1. Cinta Bertepuk Sebelah Tangan

Salah seorang tersangka, Aris Sugiarto berulangkali mencurahkan isi hatinya melalui unggahan akun facebook-nya. 

Beberapa unggahan statusnya, misalnya pada 27 Oktober 2019 menulis, "Pengecut itu selalu memanfaatkan temannya untuk membantu. One by one itu baru gentlemen. Dasar kau pengecut.....:

Status lainnya yang sempat diunggah seperti tulisan "Loro...atiku loro. Seng ta tresno ora rumomgso".

Aris tidak menyebutkan siapa yang dimaksud dalam unggahan tersebut. 

Unggahan Status Aris di akun Facebooks
Unggahan Status Aris di akun Facebooks "Dokter Cinta". (foto: istimewa)

Namun sebelumnya polisi mengungkapkan hubungan asmara korban dengan dua pelaku.

Seperti telah diberitakan sebelumnya, guru honorer korban pembunuhan sadis di Blitar memiliki orientasi seks yang berbeda, termasuk juga dua orang pelaku pembunuhnya.

Pihak kepolisian juga mengatakan jika motif asmara menjadi landasan adanya pembunuhan yang menewaskan seorang guru honorer di Kediri.

Halaman
1234
Editor: Indry Panigoro
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved