Brenton Tarrant Dapat Mudah Dibunuh Gangster Saat Berada di Penjara

Seorang kriminolog mengatakan bahwa Brenton Tarrant akan menjadi target kemarahan para napi di penjara.

Brenton Tarrant Dapat Mudah Dibunuh Gangster Saat Berada di Penjara
Screenshot Video
Pesan Brenton Tarrant, Sebelum Tembak Jemaat Salat Jumat di Masjid Selandia Baru 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Seorang kriminolog mengatakan bahwa Brenton Tarrant (28) pelaku penembakan di dua masjid Christchurch, Selandia Baru akan menjadi target kemarahan para napi di penjara.

Brenton Tarrant bahkan telah diperingatkan bahwa dirinya menjadi target oleh anggota geng yang marah setelah penembakan yang dilakukakan Tarrant pada hari Jumat (15/3/2019)

Salah satu anggota geng bahkan mengancamnya, "kami juga punya banyak teman di dalam".

"Ancaman ini harus ditanggapi dengan sangat serius," kata kriminolog Universitas Canterbury Greg Newbold, seperti dikutip TribunWow dari New Zealand Herald, Senin (18/3/2019).

Baca: Pria Ini Memaafkan Brenton Tarrant Si Penembak Istrinya di Masjid Selandia Baru

Greg yang juga pernah mendekam di penjara, menegaskan bahwa ancaman tersebut akan sangat serius dan menyatakan bahwa Brenton Tarrant berada dalam bahaya besar.

"Itu bisa dianggap sangat serius dan saya akan mengatakan dia (Tarrant) akan berada dalam bahaya ekstrem."

"Akan ada orang-orang di penjara yang akan sangat marah tentang penembakan itu, terutama dia adalah seorang ekstrimis kulit putih," kata Greg.

Brenton Tarrant pelaku penembakan di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019)
Brenton Tarrant pelaku penembakan di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019) (News.com.au)

Dia mengatakan mayoritas napi di penjara adalah non-kulit putih.

Tarrant tidak akan dapat menemukan kelompok ekstremis kulit putih untuk diajak membuat geng karena mereka kalah jumlah di penjara.

Orang kulit putih di sana juga cenderung untuk rendah diri, atau tak berani melawan geng-geng besar di penjara.

Halaman
1234
Editor: Rhendi Umar
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved