Soal Calon Ketum PSSI, Menpora Tak Masalahkan Rangkap Jabatan: Asal Punya Waktu 24 Jam

Status tersangka Jokdri membuat Komite Exco PSSI menggelar rapat yang memutuskan untuk digelarnya Kongres Luar Biasa (KLB)

Soal Calon Ketum PSSI, Menpora Tak Masalahkan Rangkap Jabatan: Asal Punya Waktu 24 Jam
SUPER BALL/FERI SETIAWAN
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi saat pertemuan tertutup dengan perwakilan klub ISL di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta, Senin (27/4/2015). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Pasca mundurnya Edy Rahmayadi dari jabatan Ketua Umum PSSI, tonggak kepemimpinan langsung diisi Joko Driyono yang sebelumnya menjabat sebagai Wakil Ketua Umum PSSI.

Namun, baru beberapa bulan menjadi Plt Ketum PSSI, Jokdri sapaan akrabnya harus berurusan dengan Satgas Antimafia Bola.

Ia pun ditetapkan sebagai tersangka terkait perusakan dan pencurian dokumen yang diduga merupakan bukti pengaturan skor.

Status tersangka Jokdri membuat Komite Eksekutif (Exco) PSSI menggelar rapat pada Selasa (19/2/2019) malam, yang memutuskan untuk digelarnya Kongres Luar Biasa (KLB) - memilih calon Ketum PSSI baru.

Baca: JRBM dan PPJU Jadi Penyumbang Terbesar PAD di Bolsel

Baca: KLB PSSI Diharapakan Menpora Segera Dimulai: Secepatnya Biar Tidak Mengganggu Konsentrasi

Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi pun turut berkomentar atas permasalahan ini. Bahkan, ia melontarkan kriteria yang tepat untuk pemimpin PSSI.

“Ya, yang mau bekerja siang-malam, yang mau berkorban, dan cinta bola lahir batin, dan tentu tidak kompromi dengan pengaturan-pengaturan yang sekarang sedang dibongkar oleh Satgas Antimafia Bola,” ujar Menpora, Rabu (20/2/2019) malam.

Lebih lanjut, Menteri asal Bangkalan itu tak melarang jika kedepannya ada Ketum PSSI yang rangkap jabatan.

Asalkan sosok tersebut punya integritas untuk mengurus sepakbola Indonesia ini.

“Soal rangkap jabatan kalau dia punya waktu luang kenapa tidak. Asal tidak dilarang oleh statutanya maupun undang-undang. Asal punya waktu, karena yang dibutuhkan adalah waktu 24 jam lebih,” jelasnya.

Baca: Luhut Akui Berhenti Bisnis Batu Bara, karena Lihat Jokowi Sudah Berhenti Berbisnis

Baca: Tambah Kekuatan, Persib Bandung Incar Pemain Baru Asal Pakistan

Namun, saat ditanya sosok yang tepat Menpora belum bisa mengatakan lantaran KLB masih belum diselenggarakan.

Ia pun berharap PSSI segera menggelar KLB agar program-program PSSI bisa berjalan dengan baik.

“KLB saja belum kok, yang penting sekarang memastikan kapan KLB. Menurut saya lebih cepat lebih baik, agar eksistensi federasi ini betul-betul bisa berjalan dengan baik dengan nakhoda yang baik juga,” pungkasnya

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan link http://jakarta.tribunnews.com/2019/02/21/menpora-imam-nahrawi-ungkap-kriteria-yang-tepat-jabat-ketum-pssi.

Editor: Rhendi Umar
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved