TNI AL Temukan Keanehan Ini di Dasar Laut Selat Sunda Pasca Erupsi Gunung Anak Krakatau & Tsunami

TNI AL Temukan Keanehan Ini di Dasar Laut Selat Sunda Pasca Erupsi Gunung Anak Krakatau & Tsunami.

TNI AL Temukan Keanehan Ini di Dasar Laut Selat Sunda Pasca Erupsi Gunung Anak Krakatau & Tsunami
Instagram/natgeoindonesia
Erupsi Gunung Anak Krakatau 

TRIBUNMANADO.CO.ID - TNI AL Temukan Keanehan Ini di Dasar Laut Selat Sunda Pasca Erupsi Gunung Anak Krakatau & Tsunami.

  Pasca tsunami Banten yang terjadi Sabtu (22/12)lalu, TNI Angkatan Laut menemukan hal aneh di dasar laut Selat Sunda.

Tsunami Banten yang datang tanpa diikuti gempa itu diduga terjadi akibat aktivitas Gunung Anak Krakatau.

Usai terjadi erupsi dan tsunami, Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI Angkatan Laut (Pushidrosal) menemukan adanya pendangkalan dasar laut di Selat Sunda.

Baca: Sosok Isa Khan, Artis Malaysia yang Rangkul Mesra Evelyn Nada Anjani Mantan Istri Aming

Baca: Ini Daftar Smartphone 2018 dengan Radiasi Tertinggi, Coba Cek Apakah Ponselmu Masuk Daftar

Hal ini diketahui dari artikel terbitan Tnial.mil.id pada 1 Januari 2018.

Menurut Kapushidrosal Laksda TNI Dr. Ir. Harjo Susmoro, S.Sos., S.H., M.H. dari data hasil survei hidro-oseanografi Pushidrosal tahun 2016 dan data Multi Beam Echosounder (MBES) hasil Survei Tim Pushidrosal pada tgl 29 sd 30 Desember 2019, perairan di Selatan Gunung Anak Krakatau diperoleh perubahan kontur kedalaman 20 sd 40 m lebih dangkal.

 
Usai Tsunami dan Erupsi Gunung Anak Krakatau, TNI AL Temukan Hal Aneh Ini di Dasar Laut Selat Sunda
twitter/@_TNIAL_
Usai Tsunami dan Erupsi Gunung Anak Krakatau, TNI AL Temukan Hal Aneh Ini di Dasar Laut Selat Sunda

Tentunya hal ini dikarenakan adanya tumpahan magma dan material longsoran Gunung Anak Krakatau yang langsung jatuh ke laut.

“Selain itu dengan pengamatan visual radar dan analisis dari citra ditemukan perubahan morfologi bentuk Anak Gunung Krakatau pada sisi sebelah barat seluas 401.000 m2 atau lebih kurang sepertiga bagian lereng sudah hilang dan menjadi cekungan kawah menyerupai teluk.

Pada cekungan kawah ini masih dijumpai semburan magma Gunung Anak Krakatau yang berasal dari bawah air laut,” ujar Kapushidrosal saat meninjau langsung KRI Rigel di perairan Banten, dikutip dari Tribunnews.

“Selain itu data batimetri, oseanografi, data layer dasar laut yang diperoleh dari peralatan sub bottom profiling (SBP) diharapkan dapat diteliti dan dianalisis lebih detail lagi oleh peneliti, pakar dan akedemisi.

Sehingga mampu memberikan informasi kepada pemerintah serta masyarakat fenomena yang terjadi pasca erupsi dan tsunami di perairan Selat Sunda,” pungkas Kapushidrosal. (NOVA.id/ Alfiyanita Nur Islami)

Berita ini sebelumnya telah tayang di NOVA.id dengan judul "Usai Tsunami dan Erupsi Gunung Anak Krakatau, TNI AL Temukan Hal Aneh Ini di Dasar Laut Selat Sunda"

Editor: Siti Nurjanah
Sumber: Nova
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved