44 Rekening Pemuka Agama Lakukan Transaksi Mencurigakan, Ini Kesimpulan Kementerian Agama

PPATK menerima 43.433 laporan 'transaksi mencurigakan' pada periode September 2017 hingga September 2018.

44 Rekening Pemuka Agama Lakukan Transaksi Mencurigakan, Ini Kesimpulan Kementerian Agama
ISTIMEWA
Ilustrasi 

TRIBUNMANADO.CO.ID - 44 Rekening Pemuka Agama Lakukan Transaksi Mencurigakan, Ini Kesimpulan Kementerian Agama

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menerima 43.433 laporan 'transaksi mencurigakan' pada periode September 2017 hingga September 2018.

Dari transaksi keuangan tersebut, jika diperinci berdasarkan profesi, 14.836 oleh pegawai swasta, 44 oleh pemuka agama, seperti ulama, pendeta, atau pimpinan organisasi dan kelompok keagamaan.

Terkait laporan 'transaksi mencurigakan' 44 pemuka agama, Kepala PPATK, Kiagus Ahmad Badaruddin, menjelaskan meski masuk kategori mencurigakan, tidak bisa disimpulkan bahwa telah terjadi pelanggaran hukum.

"Suatu hari karena ada kegiatan keagamaan itu (rekeningnya) melonjak, karena di luar profil dan transaksi dia, itukan terdeteksi sebagai transaksi keuangan mencurigakan, ini belum tentu tentu menjurus ke pidana," kata Kiagus kepada BBC News Indonesia.

Ia mengatakan lonjakan jumlah dalam suatu transaksi itu tercatat PPATK karena para pemuka agama menggunakan rekening pribadi dan bukan atas nama yayasan atau lembaga keagamaan.

"Belum tentu mengarah tindak pidana, kita harus berpikir positif. Mereka adalah pemuka agama, kita tak boleh tendensius, harus objektif," tambahnya.

PPAT Siap Menelusuri Pengguna Saracen Jika Penyidik Polri Meminta

Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Kiagus Ahmad Badaruddin saat ditemui di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat/KOMPAS.com/Kristian Erdianto. 

Ia menyebut, istilah pemuka agama merujuk kepada semua agama, tidak spesifik satu agama, termasuk dari ormas, maupun lembaga pendidikan keagamaan.

Istilah itu juga dibenarkan oleh Kementerian Agama, lewat Kepala Biro Humasnya, Mastuki.

Halaman
123
Editor: Alexander Pattyranie
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved