5 Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Melakukan Pinjaman Online

Budi Raharjo menungkapkan di zaman yang serba digital saat ini, memperoleh pinjaman secara online menjadi hal mud

5 Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Melakukan Pinjaman Online
fortinet.com
ilustrasi fintech 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Direktur OneShildt Financial Planning Budi Raharjo menungkapkan di zaman yang serba digital saat ini, memperoleh pinjaman secara online menjadi hal mudah. 

"Baik untuk simpanan maupun pinjaman dan akhir-akhir ini yang marak adalah pinjaman online peer-to-peer (P2P) lending," ujar Budi kepada Kompas.com, Senin (19/11/2018).

Namun,  di sisi lain, kemudahan ini harus diikuti pula dengan kemampuan untuk menimbang keputusan menggunakan pinjaman tersebut.

Baca: Analis MMA Prediksi Tenshin Nasukawa Akan Kalahkan Floyd Mayweather Jr

"Artinya harus tahu kapan keputusan meminjam uang tersebut akan menjadi keputusan yang positif dan bermanfaat dan jangan sampai pinjaman itu akhirnya membawa masalah ke depannya," tegas Budi.

Budi pun membagikan tipsnya kepada Kompas.com untuk millenial yang ingin meminjam dana utamanya lewat fintech P2P lending.

1. Menetapkan tujuan melakukan pinjaman

Ketika meminjam uang, tentukan terlebih dahulu apakah untuk pinjaman produktif atau konsumtif. Setelah itu, harus memahami konsekuensinya, yakni harus mengembalikan berikut bunganya.

Baca: Mukuan: Kopra Kekuatan Utama Petani

"Jangan sampai setelah meminjam, akhirnya bunga beserta pinjamannya akhirnya menjadi biaya dan dampaknya tidak produktif, dalam artian tidak menghasilkan keuntungan secara finansial," ujar dia.

2. Memeriksa kemampuan mencicil

Para perencana keuangan umumnya merekomendasikan kemampuan total cicilan terhadap penghasilan sekitar 30-35 persen untuk cicilan utang produktif.

Halaman
12
Editor: Hans Koswara Widjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved