Breaking News:

Sri Mulyani Sambut Baik Kenaikan UMP Sebesar 8,03 Persen

Kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) sebesar 8,03 persen pada 2019 mendatang, disambut baik Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Editor: Indry Panigoro
YOUTUBE
Sri Mulyani 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) sebesar 8,03 persen pada 2019 mendatang, disambut baik Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Sri Mulyani menjelaskan, tidak hanya dari sisi masyarakat sajam tetapi kenaikan upah ini juga harus dilihat dari perspektif dunia usaha.

Sebab, sudah pasti kenaikan upah akan berpengaruh positif terhadap daya beli masyarakat. Sehingga, kenaikan upah dapat mengerek tingkat kesejahteraan masyarakat.

Namun, hal tersebut tidak akan berjalan dengan baik jika dunia usaha tidak menaikkan produktivitasnya.

"Kita lihat dari sisi pengaruhnya terhadap dunia usaha maupun masayrakat, kalau dari sisi daya beli berarti positif. Kalau dari sisi dunia usaha kita lihat bagaimana memereka melihat kenaikan upah itu dibarengi kenaikan produktivitas atau tidak," ujar Menkeu ketika ditemui awak media di Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Sri Mulyani mengatakan, kunci dari kesejahteraan masyarakat sebenarnya terdapat apada kualitas sumber daya manusia.

Sebab, dengan meningkatnya kualitas sumber daya manusia, maka produktivitas dunia usaha akan meningkat,

"Sehingga mereka bisa mendapatkan kesejahteraan melalui kenaikan dari pendapatannya," ujar wanita yang kerap disapa Ani ini.

Sebagai informasi, sebelumnya Kementerian Tenaga Kerja telah menetapkan UMP naik sebesar 8,03 persen pada 2019 mendatang.

Hal itu dikatakan Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (16/10/2018).

"Kenaikan upah minimum provinsi pada tahun 2019 nanti sebesar 8,03 persen," kata Hanif.

Hanif mengatakan, angka kenaikan sebesar 8,03 persen itu bukan keputusan Kemenaker. Angka tersebut diambil dari data Badan Pusat Statistik yang menunjukkan inflasi tahun ini sebesar 2,88 persen dan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,15 persen

 
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved