Miliki Utang Rp 1 Triliun di Banyak Bank, Sariwangi Pelopor Teh Celup Indonesia Dinyatakan Bangkrut

Sejak 2015, PT Sariwangi Agricultural Estate Agency bersama perusahaan afiliasinya, PT Maskapai Perkebunan Indorub Sumber Wadung, didera kesulitan.

TRIBUNMANADO.CO.IDSejak 2015, PT Sariwangi Agricultural Estate Agency bersama perusahaan afiliasinya, PT Maskapai Perkebunan Indorub Sumber Wadung, didera kesulitan.

Dilansir Tribun Video dari Kompas.com, dua perusahaan tersebut terjerat utang hingga Rp1,5 triliun ke sejumlah kreditur.

Pembayaran cicilan utang tersendat, membuat sejumlah kreditur mengajukan tagihan. 

Ada lima bank yang saat itu mengajukan tagihan, yakni PT HSBC Indonesia, PT Bank ICBC Indonesia, PT Bank Rabobank International Indonesia, PT Bank Panin Indonesia Tbk, dan PT Bank Commonwealth.

Kemudian pihak Sariwangi dan Maskapai Perkebunan Indorub Sumber Wadung memohon perdamaian.

Baca: Anniversary ke-4, Raffi Ahmad dan Nagita Slavina Unggah Video Perjalanan Cinta Mereka

Dua perusahaan ternama tersebut mengajukan Penundaan Pembayaran Utang (PKPU) pada para kreditur.

Namun hingga 2018, kedua perusahaan tersebut tetap tidak bisa membayar utang mereka.

Penyebab kedua perusahaan ini mengalami masalah keuangan yakni gagalnya investasi untuk meningkatkan produksi perkebunan.

Perusahaan mengeluarkan uang dengan skala yang besar untuk mencoba mengembangkan sistem drainase atau teknologi penyiraman air.

Namun hasil yang didapat tidak seperti yang diharapkan.

Melansir dari Kontan, Ketua Majelis Hakim Abdul Kohar, saat membacakan amar putusan, menetapkan, dua perusahaan tersebut menyandang status pailit, Selasa (16/10/2018) di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Baca: Daftar 20 Negara Paling Korup di Dunia Menurut WEF, Indonesia Termasuk?

Sariwangi punya tagihan senilai Rp1,05 triliun, sementara Indorub Rp35,71 miliar.

Padahal jika menilik ke belakang, perusahaan Sariwangi adalah pelopor adanya teh celup pertama di Inonesia.

Sariwangi mulai memperkenalkan produk teh dalam kantong pada 1970-an dengan menggunakan nama perusahaan sendiri.

Teh Celup Sariwangi sukses di pasaran.

Ketika merek-merek lain masih berkutat pada produk teh yang dikemas secara konvensional, Sariwangi sudah melangkah di depan.

Baca: 10 Potret Awkarin Jadi Relawan Korban Gempa Palu, Penampilan Sederhananya Jadi Sorotan

Kesuksesan inilah yang menggoda Unilever untuk mengakuisisi produk dan brand Teh Celup Sariwangi pada 1989.

Hingga beberapa tahun lalu, penjualan perusahaan ini pernah menyentuh 46.000 ton teh per tahun.

Selain itu, perusahaan ini juga menjadi penyuplai teh dalam kantong dengan produksi mencapai 8 juta kantong per tahun.

Simak videonya di atas!(Tribun-Video.com/Yulita Futty Hapsari)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sariwangi, Si Pelopor Teh Celup di Indonesia yang Berakhir Tragis".

Editor: Siti Nurjanah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved