BNPB Pusat Sebut Info Gempa Bermagnitudo 8,1 yang Akan Menerjang Sulawesi Hoaks

Terkait kabar tersebut, Kepala Pusat data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho memastikan

BNPB Pusat Sebut Info Gempa Bermagnitudo 8,1 yang Akan Menerjang Sulawesi Hoaks
INSTAGRAM/@bnpb_indonesia
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) membantah dua hoax atau kabar bohong yang beredar terkait gempa di Palu-Donggala. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Pasca-bencana gempa bumi dan tsunami yang melanda Donggala, Palu, dan sekitarnya pada Jumat (28/9/2018) lalu, beredar pesan berantai gempa susulan melalui aplikasi percakapan WhatsApp.

Pesan itu menyebutkan bahwa akan ada gempa susulan yang lebih besar, bermagnitudo 8,1  ke atas. Kabar berantai itu pun turut menyebarkan bakal ada tsumani susulan yang menerjang kota Palu dan sekitarnya.

Terkait kabar tersebut, Kepala Pusat data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho memastikan bahwa pesan tersebut adalah kabar bohong alias hoaks.

"Mohon jika menerima informasi seperti ini, abaikan,ini hoax," tulis Sutopo melalui akun resmi Twitter miliknya, Senin (1/10/2018) pagi, disertai screenshot pesan percakapan di aplikasi WhatsApp.

Dijelaskan Sutopo, hingga saat ini tidak ada satu pun negara di dunia dan iptek (ilmu pengetahuan dan teknologi) yang mampu memprediksi gempa secara pasti.

Memang kajian-kajian soal potensi gempa di suatu wilayah telah banyak dilakukan, seperti kajian yang dilakukan LIPI pada 2017 lalu, akan potensi gempa besar di Sulawesi.

Namun kajian ilmiah itu juga belum bisa memastikan kapan gempa akan terjadi, melainkan hanya bisa dipakai untuk mengetahui potensi gempanya saja.

Kajian-kajian ilmiah inilah yang seharusnya menjadi acuan, bukan pesan berantai di WhatsApp atau platform mana pun, yang sumbernya tidak jelas.

Editor:
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved