Tower Bandara di Palu Rusak, Pesawat Belum Bisa Mendarat

Tower Bandara Mutiara Sis Al-jufri di Palu, Sulawesi Tengah, mengalami kerusakan pasca gempa dan tsunami yang melanda wilayah tersebut.

Editor: Indry Panigoro
Menara ATC di bandara Mutiara, Palu yang rusak akibat gempa bumi 7,7 SR pada Jumat (28/9/2018) petang.(Istimewa) 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Tower Bandara Mutiara Sis Al-jufri di Palu, Sulawesi Tengah, mengalami kerusakan pasca gempa dan tsunami yang melanda wilayah tersebut.

"Runway 2000-4000 meter available permasalahannya pada tower side, sudah collapse, dan tidak bisa operasional," kata Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Udara Novyan Samyoga di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (29/9/2018).

Samyoga mengatakan, dengan rusaknya tower, maka pesawat belum bisa mendarat di sana. Sebab, pesawat yang hendak mendarat tidak bisa berkomunikasi dengan petugas bandara.

"Kalau sudah available, pesawat sudah bisa ke sana," kata dia.

Menurut Yoga, Panglima TNI dan Kapolri akan berangkat langsung ke Palu setelah pesawat dipastikan bisa mendarat.

Gempa yang melanda Donggala, Sulawesi Tengah, Jumat (28/9/2018), berkekuatan magnitudo 7,4. Gempa terjadi pada pukul 17.02.44 WIB atau 18.02.44 WITA.

Selain itu, gempa juga menyebabkan gelombang tsunami yang terjadi di Pantai Palu dengan ketinggian 0,5 sampai 1,5 meter, pantai Donggala kurang dari 50 sentimeter, dan Pantai Mamuju dengan ketinggian 6 sentimeter.

Tsunami diperkirakan sampai ke daratan pada pukul 17.22 WIB atau 18.22 WITA.

Penulis Ihsanuddin

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved