Dow Jones Anjlok Akibat Lanjutan Perang Dagang AS-China

Bursa saham Amerika Serikat terkena sentimen negatif. Indeks S&P 500 dan Dow tergelincir pada hari Rabu

Dow Jones Anjlok Akibat Lanjutan Perang Dagang AS-China
kontan
Bursa saham Dow Jones 

TRIBUNMANADO.CO.ID, NEW YORK - Bursa saham Amerika Serikat terkena sentimen negatif. Indeks S&P 500 dan Dow tergelincir pada hari Rabu (1 Agustus) karena kenaikan saham Apple diimbangi oleh penurunan saham sektor energi dan industri. Federal Reserve AS tetap di jalur kenaikan suku bunga yang diperkirakan terjadi pada September.

Bank sentral mempertahankan suku bunga tidak berubah, dan menegaskan kembali pandangannya bahwa ekonomi AS sedang tumbuh dan pasar kerja menguat. Inflasi terus melayang di dekat target 2% Fed sejak terakhir menaikkan suku bunga pada bulan Juni.

"The Fed menunjukkan bahwa mereka bersedia membiarkan ekonomi berjalan sedikit panas selama mereka tidak melihat lonjakan signifikan inflasi yang berpotensi menjadi angin sakal untuk menjalankan pasar bull saat ini," kata Bob Baur, kepala global. ekonom di Principal Global Investors.

Sementara saham teknologi menarik Nasdaq ke wilayah positif dan memberikan dorongan ke S&P dan Dow, kekhawatiran perdagangan meningkat oleh berita bahwa pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan menaikkan tarif hingga 25% dari 10% terhadap impor China senilai US$ 200 miliar.

China menyebut langkah itu sebagai "pemerasan", dan memperingatkan bahwa pihaknya akan menanggapi dengan cara yang sama.

"Jelas bahwa banyak bisnis semakin khawatir tentang arah sengketa tarif sedang menuju," kata Bernard Baumohl, kepala ekonom global di Economic Outlook Group di Princeton, New Jersey. "Jika ketegangan perdagangan terus berlanjut sampai pemilu paruh waktu, itu akan menjadi bencana bagi Partai Republik." Pemilihan tengah waktu kongres kongres AS akan diadakan pada 6 November.

Dow Jones Industrial Average turun 81,37 poin (0,32%) menjadi 25.333,82. S&P 500 kehilangan 2,93 poin (0,10%) menjadi 2,813.36. Adapun Nasdaq Composite bertambah 35,50 poin (0,46%) menjadi 7.707,29.

Dari 11 sektor utama indeks S&P 500, delapan mengakhiri sesi di wilayah negatif.

Dengan laporan laba kuartal kedua hampir dua pertiga selesai, perkiraan analis atas pertumbuhan laba S&P 500 sekarang di 23,3%, naik dari 20,7% sebulan lalu.

Saham Apple Inc mencapai tertinggi sepanjang masa setelah membukukan hasil pada hari Selasa, mengalahkan perkiraan dan meramalkan penjualan yang lebih baik dari perkiraan pada permintaan smartphone yang kuat. Perusahaan ini mendekati nilai kapitalisasi pasar US$ 1 triliun.

Kantor Apple
Kantor Apple (afp)
Halaman
123
Editor: Lodie_Tombeg
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved