Trump Minta Pengacaranya Berbohong kepada Kongres

Cohen memberitahu penyidik khusus Robert Mueller bahwa presiden memintanya untuk berbohong kepada Kongres mengenai transaksi Trump dengan Rusia.

Trump Minta Pengacaranya Berbohong kepada Kongres
AFP/MIKHAIL KLIMENTYEV
Presiden AS Donald Trump (kiri) berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pertemuan APEC di Danang, Vietnam pada 11 November 2017. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Presiden Amerika Donald Trump dilaporkan telah mengarahkan pengacaranya untuk berbohong kepada Kongres mengenai upaya-upaya membangun Trump Tower di Moskow.

Voice of America, Jumat (18/1/2019), mengungkapkan adanya laporan pada Kamis malam (17/1/2018) di BuzzFeed News yang menyebutkan, dua pejabat penegak hukum federal anonim adalah narasumber bagi laporan mengenai presiden dan mantan pengacaranya, Michael Cohen.

Sumber-sumber itu mengatakan Cohen memberitahu penyidik khusus Robert Mueller bahwa presiden memintanya untuk berbohong kepada Kongres mengenai transaksi Trump dengan Rusia.

Baca: FBI Selidiki Dugaan Donald Trump Bekerja bagi Rusia

Baca: Soal Indonesia Punah, Analis Politik Samakan Prabowo Subianto dengan Donald Trump

BuzzFeed menyatakan para pejabat anonim itu juga “terlibat dalam investigasi masalah tersebut.” 

Menurut laporan BuzzFeed, Trump dan dua anaknya, Ivanka dan Donald Jr “menerima informasi terbaru yang rinci secara teratur mengenai pembangunan real estat itu dari Cohen, yang mereka jadikan penanggungjawab proyek itu.”

Bersamaan dengan waktu Cohen memberi Trump kabar mengenai perundingan dengan Rusia, Trump terlibat dalam pemilihan presiden yang sukses dan menyangkal bahwa ia memiliki kesepakatan bisnis dengan Rusia.

“Tuduhan bahwa Presiden Amerika Serikat mungkin telah mendorong sumpah palsu di hadapan komite kami dalam upaya membatasi investigasi dan menutup-nutupi transaksi bisnisnya dengan Rusia termasuk yang paling serius hingga sekarang ini,” tulis anggota DPR Adam Schiff dari California. “Kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk mengetahui apakah laporan itu benar.”

BERITA POPULER:

Baca: Tragedi Penyanyi Kosong Dua, Ini Deretan Artis Berdarah Manado yang Berurusan dengan Polisi

Baca: Kisah Pilu Gadis Manado Dijual Pacar di Prostitusi Online, Dipaksa Layani Pelanggan hingga Tarifnya

Baca: Update Buaya Makan Manusia - Polres Tomohon Bicara Hasil Autopsi, Polda Sulut Bahas Tersangka

Anggota DPR lainnya Joaquin Castro dari Texas menulis di Twitter, apabila laporan BuzzFeed benar, maka Trump “harus mengundurkan diri atau dimakzulkan.” 

BuzzFeed menyatakan mengetahui tentang upaya Trump membuat Cohen berbohong kepada Kongres “melalui wawancara dengan banyak saksi dari Trump Organization dan email internal perusahaannya, SMS serta dokumen-dokumen lainnya.”

Sementara itu Rudy Giuliani, salah seorang pengacara Trump, telah mengakui bahwa sejumlah pejabat dalam tim kampanye kepresidenan Trump tahun 2016 mungkin telah berkolusi dengan Rusia untuk membantu Trump memenangkan pemilu tersebut, tetapi ia menambahkan bahwa Trump sendiri tidak berkolusi. (*)

Sumber: VOA

Editor: maximus conterius
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved