Kisah Inspiratif

Kisah Perjuangan Tuama Minahasa Ventje Tambuwun, Bangun Panti Asuhan di Bali saat Krisis Moneter

Ventje Tambuwun,Tuama Minahasa ini mengabdikan diri untuk merawat, mendidik dan membesarkan anak-anak yatim piatu

Kisah Perjuangan Tuama Minahasa Ventje Tambuwun, Bangun Panti Asuhan di Bali saat Krisis Moneter
TRIBUNMANADO/RYO NOOR
Ventje Tambuwun 

Laporan Wartawan Tribun Manado, Ryo Noor

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Tak terasa 21 tahun berlalu, pelayanan Ventje Tambuwun atas nama kemanusian di Bali.

Tuama (pria) Minahasa ini mengabdikan diri untuk merawat, mendidik dan membesarkan anak-anak yatim piatu.

Selama dua dekade pelayannnya, Ventje berhasil mendirikan panti asuhan dinamai Panti Asuhan Permata Bangsa bernaung dalam sebuah yayasan yang ia pimpin.

Panti Asuhan ini dikelola bersama relawan yang masih kerabatnya, Ia ikut menghidupi 21 anak yatim piatu bersama dengan keluarga Ventje.

Baca: Drama Menegangkan saat Evakuasi 3 Buaya di Sulut, Ada Buaya Pemakan Manusia Seberat 600 Kg

Panti asuhan itu terletak Desa Pemaron, Banjar Dinas Dangin Margi, Kacamatan Buleleng, Kabupaten Buleleng, Provinsi Bali.

Panti asuhan menempati lahan cukup luas lengkap dengan ruang tidur, tempat pertemuan, tempat bermain dan fasitas sederhana lainnya.

"Di panti asuhan ini paling kecil bayi berusia 1 tahun, yang paling besar 19 tahun," kata dia kepada tribunmanado.co.id, Kamis (17/1/2019).

Panti Asuhan Permata Bangsa berdiri sejak 1998, seingat Ventje ketika itu Indonesia lagi krisis moneter

"Istilahnya dulu itu lagi krismon," ujar dia.

Halaman
1234
Penulis: Ryo_Noor
Editor: Aldi_Ponge
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved