Inflasi Venezuela Dihitung Melalui Secangkir Kopi

Berdasarkan data Bloomberg Cafe Con Leche Index, saat ini inflasi di Venezuela telah mencapai 149.900 persen, mendekati 150.000 persen.

Inflasi Venezuela Dihitung Melalui Secangkir Kopi
Internet
Ilustrasi minum kopi 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Setelah Presiden Venezuela Nicolas Madura memutuskan untuk mengurangi lima angka nol dalam mata uang terbarunya, yaitu sovereign bolivar pada bulan Agustus lalu, harga-harga bahan pokok pun mulai terlihat normal.

Harga kopi, misalnya, tidak lagi mencapai 2.500.000 boliver per cangkirnya, tetapi sebesar 25 bolivar. Tentu angka yang terakhir disebut terdengar lebih rasional dan terjangkau.

Kopi
Kopi (Ilustrasi kopi dan gula(karandaev))

Berdasarkan data Bloomberg Cafe Con Leche Index, saat ini inflasi di Venezuela telah mencapai 149.900 persen, mendekati 150.000 persen.

Data inflasi Bloomberg yang didasarkan pada harga secangkir kopi ini muncul lantaran pemerintah Venezuela tidak transparan terhadap data statistik kondisi perekonomiannya sejak Desember 2016 lalu.

Baca: Saham Disney Ikut Berduka Atas Kematian Stan Lee

Namun, kurang dari tiga bulan berikutnya, stabilitas yang mulai terbentuk pun mulai goyah.

Harga secangkir kopi di salah satu cafe di Caracas kini mencapai 120 bolivar, atau jika menggunakan nilai tukar lama, sama dengan 12 juta bolivar, atau jika dikonversi ke dollar AS senilai kurang dair 0,05 dollar AS.

Bloomberg pun menyatakan, tak butuh waktu terlalu lama lagi hingga akhirnya harga kopi di Venezuela dapat mencapai ribuan atau jutaan bolivar lagi.

Ilustrasi Inflasi
Ilustrasi Inflasi (kompas.com)

Setelah lonjakan harga tersebut, indeks inflasi berdasarkan harga secangkir kopi menunjukkan inflasi tahunan di Venezuela mencapai 149.900 persen.

Salah satau alasan berlanjutnya lonjakan inflasi di Venezuela adalah gagalnya upaya Maduro menjaga stabilitas bolivar terhadap mata uang asing lainnya. Nilai tukar bolivar saat ini anjlok menjadi 270 bolivar per dollar AS di pasar gelap, di mana sebagian besar masyarakat Venezuela melakukan kegiatan jual beli dollar AS.

Inflasi Venezuela yang merupakan dampak dari defisit anggaran pemerintah yang begitu besar, juga karena peredaran uang bank sentral yang begitu masif pun semakin sulit dikendalikan.

Baca: Harga Bahan Pokok di Pasar Girian Masih Stabil!

Banyak restoran yang tak lagi peduli untuk mencantumkan harga makanan mereka, begitu pula dengan toko-toko. Pelayan restoran ataupun penjaga toko memilih untuk menginformasikan harga ketika konsumen menanyakan harga barang yang akan mereka beli.

Adapun beberapa peyedia jasa seperti dokter gigi dan layanan kesehatan laun memilih untuk menghargai jasanya dengan dollar untuk menghindari lonjakan harga.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengukur Inflasi Melalui Harga Secangkir Kopi..."

Editor: Hans Koswara Widjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved