Beberapa Penyakit yang Menghantui Para Pekerja Kreatif

Pekerja kreatif cenderung mengabaikan masalah kesehatan itu. Mereka tak menyadari bahaya yang mengintai karena passion pada pekerjaan.

Beberapa Penyakit yang Menghantui Para Pekerja Kreatif
net
Sakit kepala 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Banyak perusahaan yang merekrut tenaga muda untuk bekerja karena  memiliki passionnya bekerja tinggi.

Terutama perusahaan yang bergerak di bidang teknologi, seperti e-commerce, financial technology, dan startup lainnya sedang tumbuh pesat.

Ilustrasi karyawan
Ilustrasi karyawan (tribun sumsel)

Tentunya pekerjaan seperti itu menuntut kreativitas pegawai untuk mengembangkan suatu produk yang dijual untuk menguntungkan perusahaan.

Namun, jika tak menjaga pola hidup dengan baik, maka mereka yang paling berpotensi untuk terkena penyakit tak menular seperti kolesterol, diabetes, dan stroke.

Baca: Masyarakat Sulut Banyak Pilih Kerja Paruh Waktu

Pengamat gaya hidup Dwi Sutarjantono mengatakan, pekerja kreatif cenderung mengabaikan masalah kesehatan itu. Mereka tak menyadari bahaya yang mengintai karena passion pada pekerjaan.

"Banyak yang sengaja bawa bantal dari rumah, datang agak siangan, tapi lembur. Itu yang tidak bagus, jadi overwork, overstress," ujar Dwi di Jakarta, Kamis (7/11/2018) lalu.

Dwi mengatakan, pelarian stresnya pun beragam. Ada yang lari ke makanan sehingga makan berlebihan. Ada pula yang pergi ke klub dan menjalani hidup tak sehat. Akibatnya, kondisi tubuh tumbang. Kemampuan bekerja pun jadi tak maksimal.

Sakit kepala
Sakit kepala (net)

"Misalnya ada anak buahnya ini pintar, tapi sering engga masuk beberapa hati karena drop. Ini kan merugikan perusahaan juga," kata Dwi.

Selain pekerja kreatif, wartawan juga rentan terkena penyakit tidak menular. Bekerja di bawah tekanan membuat wartawan berpotensi tinggi stres. Selain itu kata Dwi, biasanya wartawan tak bisa mengontrol apa yang diasupnya saat turun ke lapangan. Apalagi wartawan di bidang kuliner.

Baca: Manado Koleksi Pengangguran Tertinggi Sulut

"Orang bisa kreatif biasanya karena mood. Kalau tidak mood tidak bisa kerja sehingga lari ke makanan atau malah memilih bekerja lembur. Itu kan sebenarnya sugesti yang diciptakan sendiri," kata Dwi.

Untuk menyeimbangkan gaya hidup dan pekerjaan, hal pertama yang perlu ditanam adalah sugesti bahwa karir dapat dicapai jika pola hidup sehat dijaga. Makan dan bekerja secukupnya sesuai kemampuan diri.

"Pulang kerja, ya istirahat. Sekarang kan enggak, kebanyakan pulang kerja langsung nongkrong," kata Dwi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Waspada, Pekerja Kreatif Rentan Kena Penyakit Ini"

Editor: Hans Koswara Widjaya
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved