Hari Pahlawan 2018

Sejarah Hari Pahlawan - 3 Kesalahan Mallaby dalam Pertempuran Surabaya yang Menyebabkannya Terbunuh

Kisah terbunuhnya Brigjen AWS Mallaby dalam Pertempuran Surabaya, 30 Oktober 1945,

Sejarah Hari Pahlawan - 3 Kesalahan Mallaby dalam Pertempuran Surabaya yang Menyebabkannya Terbunuh
Istimewa
BrigJen Malaby memegang bendera putih dan Residen Sudirman duduk di muka mobil 

TRIBUNMANADO.CO.ID – Kisah terbunuhnya Brigjen AWS Mallaby dalam Pertempuran Surabaya, 30 Oktober 1945, sering kita baca setiap menyambut Hari Pahlawan 10 November.

Namun, bagaimana kisah tewasnya Mallaby menurut versi Inggris?

J.G.A. Parrott pernah menulis makalah Who Killed Brigadier Mallaby? tahun 1975. Ia merekonstruksi dana menganalisis peristiwa tersebut, terutama dari surat kesaksian dua perwira Inggris: Kapten R.C. Smith dan Mayor K. Venu Gopal, yang terlibat langsung dalam peristiwa itu.

Sumber tersebut dikaji dengan keterangan  kesaksian Doel Arnowo, Roeslan Abdulgani, Mohammad dan T.D. Kundan dari pihak Indonesia, yang dimuat dalam artikel bersambung Dr. Roeslan Abdulgani di Harian SurabayaPost, Oktober dan November 1973.

Baca: Sejarah Hari Pahlawan - Inggris yang Berperang di Surabaya, Belanda Mengecam

Di sini saya ingin menyajikan kisah kesaksian perwira Inggris tersebut serta ulasan Parrott dan saya sendiri. Sejauh mana kisah itu cocok dengan kesaksian pihak Indonesia?

Sebagai salah satu sumber, saya mewawancarai Doel Arnowo (1973), H.R. Mohammad (1988) dan Dr. Roeslan Abdulgani (1988).

Pada tanggal 25 Oktober 1945 pasukan Inggris Brigade 49 dari Divisi India ke-23 mendarat di Surabaya.

Brigade yang dipimpin Brigjen Mallaby mengemban tugas tentara Sekutu untuk mengurus orang Sekutu yang ditawan Jepang dan melucuti serta mengembalikan tentara Jepang ke negerinya.

Ketika pasukan itu tiba, rakyat Surabaya sedang bergelora semangat kebangsaannya serta sedang dimabuk kemenangan atas keberhasilan mereka melucuti senjata tentara Jepang. Ribuan pucuk senjata  mereka rampas: senjata ringan, senjata berat sampai mobil panser dan tank.

Sejak itu di luar kesatuan resmi Badan Keamanan Rakyat (BKR), yang nantinya menjelma menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR), terbentuklah pula secara spontan berbagai kesatuan pemuda bersenjata, seperti Pemuda Republik Indonesia  (PRI), Barisan Pemberontakan Rakyat Indonesia (BPRI), Hisbullah, BKR Pelajar dan sebagainya.

Halaman
1234
Editor: Aldi_Ponge
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved