Saleem Majeed, Penyanyi Legendaris Ini Meninggal Dunia Akibat Kecelakaan Lalu Lintas

Saleem Majeed dikenal sebagai vokalis grup musik slow rock legendaris, Iklim.

Saleem Majeed, Penyanyi Legendaris Ini Meninggal Dunia Akibat Kecelakaan Lalu Lintas
Instagram/Saleem Majeed
Penyanyi legendaris Malaysia, Saleem Majeed 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Saleem Majeed, Penyanyi Legendaris Ini Meninggal Dunia Akibat Kecelakaan Lalu Lintas

Penyanyi senior asal Malaysia, Saleem, meninggal dunia dalam usia 56 tahun di Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM), Kuala Lumpur, Malaysia, pada Minggu (14/10/2018) pukul 06.15 waktu setempat.

Saleem dikenal sebagai vokalis grup musik slow rock, Iklim.

Pada era 1990-an, salah satu lagunya, "Suci Dalam Debu", sangat terkenal di Indonesia.

Kabar duka tersebut disampaikan oleh istrinya Juriah Bachok, kepada Harian Metro.

Menurut Juriah, Saleem yang bernama lahir, AM Saleem Abdul Majeed, sebelumnya dirawat ruang Intensive Care Unit (ICU) setelah mengalami kecelakaan sepeda motor pada 20 September 2018 lalu.

Dalam kejadian di Kilometer 16, Lebuhraya Grand Saga itu, 12 tulang rusuk Saleem patah dan salah satunya menusuk paru-paru Saleem.

Kecelakaan tersebut terjadi pada pukul 15.30 waktu setempat. Ketika itu, Saleem mengendarai sepeda motor dari arah Kajang ke arah Cheras dan dilaporkan terlibat dalam kecelakaan mobil dari rute yang sama di sepanjang tol 11 tol, Kajang.

Saag kejadian, pengemudi mobil dilaporkan mencoba berbelok ke kiri untuk memasuki kantor Grand Saga di Batu 11 Toll Plaza, sebelum sisi kiri mobil ditabrak oleh sepeda motor Saleem.

Semasa hidupnya, Saleem bersama grup band Iklim yang beraliran slow rock pernah menggebrak industri Malaysia lewat singel "Suci Dalam Debu" dari album Satu Kesan Abadi (1997).

Lagu tersebut sukses di pasaran hingga meraih popularitas tinggi tak hanya di Malaysia, tetapi juga sampai Indonesia pada masanya.

"Suci Dalam Debu" juga membantu nama grup band Iklim meroket di Indonesia serta menjadi salah satu lagu era 1990-an yang paling terkenal bahkan hingga saat ini. (Kompas.com/Andi Muttya Keteng Pangerang)

Editor: Alexander Pattyranie
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help