Inilah Sejarah Alat Kontrasepsi, Penemuan yang Mengubah Dunia dan Sempat Dianggap Tabu

Tiap tahun, pada 26 September selalu diperingati sebagai hari kontrasepsi dunia.

Inilah Sejarah Alat Kontrasepsi, Penemuan yang Mengubah Dunia dan Sempat Dianggap Tabu
Ilustrasi alat kontrasepsi IUD 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Tiap tahun, pada 26 September selalu diperingati sebagai hari kontrasepsi dunia. Tanggal tersebut dipilih karena menjadi hari di mana pil pengendali kelahiran disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika (FDA).

Kontrasepsi sendiri menjadi salah satu penemuan yang berdampak besar bagi dunia. Bahkan, Time dalam laporannya pada Kamis (27/09/2018) menyebut kontrasepsi membantu manusia untuk "menata ulang pola hubungan manusia".

Pil yang disetujui oleh FDA 50 tahun lalu itu memang berdampak besar bagi manusia. Tapi hanya sedikit orang yang tahu bagaimana sejarah kontrasepsi hingga kini.

Mesir Kuno

Kontrasepsi sendiri telah dikenal sejak zaman Mesir kuno dan Mesopotamia.

Teks kuno, papirus Kahun dari tahun 1850 sebelum masehi (SM) menjadi yang dokumen tertua yang mendokumentasikan tentang pengendalian kelahiran. Dokumen lainnya adalah papirus Ebers dari tahun 1550 SM.

Kedua teks kuno tersebut mencatat penggunaan madu, daun akasia, dan serat yang ditempatkan di vagina. Ramuan tersebut berguna untuk menghalangi sperma masuk dan membuahi sel telur.

Ramuan tersebut punya cara kerja mirip dengan diafragma (alat kontrasepsi sejenis kondom tapi dimasukkan pada vagina) dalam kontrasepsi modern.

Metode pengendali kelahiran lain dalam teks kuno tersebut adalah pengaplikasian zat bergetah untuk menutup mulut rahim atau serviks.

Selain itu, pengendali kelahiran alami yang digunakan pada masa tersebut adalah menyusui dan sengama terputus.

Halaman
1234
Editor: David_Kusuma
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved