Swara Parangpuan Sebut Modus KDRT Umumnya Karena Selingkuh

LSM Swara Parangpuan menyebut pelaku kekerasan terhadap perempuan adalah orang-orang yang mempunyai hubungan dekat dengan korban.

Swara Parangpuan Sebut Modus KDRT Umumnya Karena Selingkuh
Swara Parangpuan dan lembaga terkait 

Laporan Wartawan Tribun Manado Finneke Wolajan

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - LSM Swara Parangpuan menyebut kasus kekerasan di dalam rumah menguatkan bagaimana pelaku kekerasan terhadap perempuan adalah orang-orang yang mempunyai hubungan dekat dengan korban.

Direktur Lily Djenaan mengatakan modus yang digunakan oleh pelaku bermacam-macam dari bujuk rayu hingga pengancaman.

Kasus KDRT di mana pelakunya adalah suami modusnya melakukan perselingkuhan, menuduh berselingkuh, tidak memberi nafkah keluarga.

Kasus perkosaan yang pelakunya ada hubungan keluarga seperti ayah, ayah angkat, kakek, paman, sepupu modusnya pengancaman, diiming-imingi uang.

"Kalau pelakunya pacar modusnya rayuan dan janji akan bertanggungjawab jika terjadi kehamilan," kata Lily, Kamis (13/09/2018)

Pelakunya tetangga modusnya meminta tolong kepada korban.

Kasus pelecehan seksual yang pelakunya orang dikenal modusnya mengajak bermain, mengajak ke tempat pelaku.

"Kasus trafficking pelakunya ayah angkat modusnya memperkosa korban lalu dijual ke teman pelaku," kata dia. (fin)

Grafis

Jumlah Kasus

2017
-Kekerasan seksual 20
-Kekerasan fisik 17
-Kekerasan psikis 16
-Penelantaran 10

2018 Hingga Agustus
-Kekerasan seksual 17
-Kekerasan fisik 7
-Kekerasan psikis 9
-Penelantaran 5

Total
-Kekerasan seksual 46
-Kekerasan fisik 24
-Kekerasan psikis 25
-Penelantaran 10

Penulis: Finneke
Editor: Indry Panigoro
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved