Ini Cuplikan Sejarah dari Uskup Suwatan Tentang Yubileum 150 Tahun Gereja Katolik

Gereja Katolik Keuskupan Manado merayakan Yubileum 150 tahun Gereja katolik kembali, tumbuh dan berkembang di wilayah Keuskupan Manado

Ini Cuplikan Sejarah dari Uskup Suwatan Tentang Yubileum 150 Tahun Gereja Katolik
istimewa
kopian isi Surat Daniel Mandagi 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Gereja Katolik Keuskupan Manado merayakan Yubileum 150 tahun Gereja katolik kembali, tumbuh dan berkembang di wilayah Keuskupan Manado (tepatnya Minahasa).

Uskup Emeritus Manado, Mgr Josef Suwatan MSC punya cuplikan sejarah

"Dalam buku "400 Jaren Missie in Nederlandsch Indie" yang terbit tahun 1934 dikatakan Misi Katolik mulai berkembang dengan bagus di tanah Minahasa yang indah dalam abad ke-16,” katanya.

“Tapi sejak jaman VOC, tanah Minahasa menjadi daerah tertutup bagi para misionaris Katolik. Namun sekitar pertengahan abad ke-19 sejumlah serdadu Katolik yang menerima Sakramen Permandian dan menjadi Katolik di Jawa. Mereka kemudian kembali ke Minahasa, daerah asalnya. Maka untuk kepentingan pelayanan rohami dan keluarga-keluarga serdadu katolik inilah Gubernur Jenderal di Batavia mengijinkan seorang pastor datang berkunjung ke Manado (juga di Ambon)," katanya lagi.

Yang pertama adalah Pastor Casper de Hesele Pr Beliau bertugas tahun 1853. Lalu pada tahun 1868 Pastor J De Vries SJ telah membabtis sebanyak 254 orang di pelbagai tempat di Minahasa (Kema, Amongena, Manado, Kakas, Ratahan, Tetengesan, Semanpan, Liwutung, Romoong, Kawangkoan, Sonder), sesuai catatan Buku Permandian di Keuskupan Manado. Rentetan pembabtisan itu dimulai dengan pembabtisan 23 orang di Kema tanggal 14 September 1868.

Sejak saat itu Gereja Katolik di keuskupan kita secara terus menerus telah hidup dam berkembang tak terputus-putus sampai keadaannya sekarang ini.

Dari Catatan Tulisan Tangan Bapak Daniel Mandagi

Secara kebetulan, Pastor J. Wagey Pr, Pastor Paroki Sonder tanggal 19 Maret 1993 mendapat dari Guru Jemaat Tincep, Bapak Jopi Kojo, suatu dokumen berharga, yaitu tulisan tangan dari Bapak Daniel Mandagi, yang bercerita tentang kedatangan Pastor Yohanes De Vries SJ tahun 1868 dan tentang perkembangan umat Katolik di Stasi Langowan sampai tahun 1924. Dokumen bersejarah itu tersebut diserahkan kepada Bapak Uskup Manado pada hari Senin 29 Maret 1993

"Agaknya Bapak Daniel Mandagi menuliskan pengalaman dan pengetahuan "Sejarah Stasi Langoan" atas permintaan Pastor (siapa?) Karena pada halaman pertama ditulis pastor dalam bahasa Belanda "Geschiedenis Van de Statie Langoan."

Kapan catatan ini ditulis? Tidak ada catatan tentang tanggal penulisannya, tetapi isi tulisan berhenti pada peristiwa didirikannya "Kongregasi Santa Maria" tahun 1924. Jadi Bapak Daniel Mandagi waktu itu berusia kira-kira 20 tahun (sekurang-kurangnya begitu, karena beliau waktu itu sudah jadi bapak keluarga yang sudah dapat pendidikan militer di Jawa)," katanya

Halaman
12
Penulis: David_Manewus
Editor: David_Kusuma
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved