Renungan Minggu

Firman Allah Menjadikan Orang Lebih Baik Hati

Bila sebagian orang Yahudi di Tesalonika menutup diri terhadap Injil, maka orang-orang Yahudi di Berea sebaliknya.

Firman Allah Menjadikan Orang Lebih Baik Hati
TRIBUN MANADO/CHRISTIAN WAYONGKERE
Pdt Jesiliati B Kontu STh 

Renungan Minggu oleh:
Oleh Pdt Jesiliati B Kontu STh
Pendeta‎ Jemaat GMIM Eirene Kema 1 Wilayah Kema

Kisah Para Rasul 17:10-15

SHALOM... Damai di hati... Bila sebagian orang Yahudi di Tesalonika menutup diri terhadap Injil sehingga mereka membenci kekristenan (kis 17:1-9), maka orang-orang Yahudi di Berea sebaliknya.

Mereka memang tidak langsung percaya, namun mereka tidak menolak.

Mereka justru menyelidiki Perjanjian Lama untuk mengetahui apakah ajaran Paulus benar (ayat 11) Kebenaran tentang Yesus dalam Injil mereka terima sehingga pertobatan pun terjadi (ayat 12a).

Mereka bersediaan menerima Injil dan bersaksi bagi orang-orang non Yahudi.

Yang pada akhirnya orang-orang nonyahudi pun menjadi percaya dan bertobat (ayat 12b).

Tapi sukacita ini terusik oleh perbuatan beberapa orang yahudi di Tesalonika yang tidak mau menerima injil.

Mereka mempengaruhi dan mengacaukan pikiran penduduk Berea agar menaruh curiga akan maksud Paulus memberitakan Injil (ayat 13).

Mungkin orang percaya Berea mengetahui peristiwa di Tesalonika, (ayat 1-9) sehingga mereka pun mengungsikan Paulus.

Halaman
123
Penulis: Christian_Wayongkere
Editor: Alexander Pattyranie
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help