(VIDEO) Suami Gantung Diri, Ibu Hamil Tak Percaya dan Menganggapnya Masih Bernapas

Doko ditemukan dua kerabat yang hendak berkunjung pada Jumat (24/8/2018) sekira pukul 17.30 WIB dalam keadaan gantung diri.

TRIBUNMANADO.CO.ID - Hera (24) tak bisa menahan tangis saat tiba di rumah kontrakan dan melihat sejumlah personel Polsek Cimanggis dan Polresta Depok sedang mengecek jasad suaminya, Doko (26).

Ketua RT 01/RW 10 Kelurahan Tugu, Cimanggis, Sarip Muntaha mengatakan Hera menjerit dan meminta diperbolehkan untuk masuk ke kontrakan.

Namun perempuan yang sudah lima bulan mengandung anak kedua ini tak diperbolehkan masuk oleh polisi yang sedang bertugas.

"Istrinya nangis di depan kontrakan. Dia enggak boleh masuk karena polisi masih meriksa jasad suami dan kontrakannya. Nangisnya lama, dari pukul 17.30 WIB sampai 20.00 WIB pas jenazah suaminya boleh dibawa ke kampung ," kata Sarip di Cimanggis, Depok, Minggu (26/8/2018).

Dari depan pintu Hera tak henti menjerit dan menolak kenyataan bahwa suaminya telah meninggalkan anak pertama mereka, M (5) dan calon anak kedua yang akan segera lahir.

Baru saat jasad Doko dibaringkan, Hera diperbolehkan masuk lalu melihat jenazah suaminya tewas karena gantung diri.

"Dia teriak-teriak histeris. 'Suami saya masih hidup, suami saya masih hidup. Masih napas suami saya, masih nafas'. Baru agak tenang itu pas polisi ngebolehin dia masuk dan lihat jasad Doko," ujar Sarip menirukan jeritan Hera.

Pernyataan Sarip dibenarkan tetangga Doko, Marni (57) yang berusaha menenangkan Hera sampai akhir jasad Doko dibawa kerabatnya sekira pukul 20.30 WIB.

Walau sempat tak percaya saat mendapat kabar dari warga karena Doko pernah beberapa kali menyatakan akan bunuh diri saat bertengkar.

Marni kesulitan menenangkan jerit tangis Hera yang sempat pingsan beberapa saat lalu kembali sadar dan menangis.

Halaman
123
Editor: Alexander Pattyranie
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved