Keluarga Histeris Lihat Tiga Jenazah: Dump Truck Masuk Jurang di Bitung

Isak tangis pecah di Ruang Jenazah Rumah Sakit Umum Daerah Manembo-Nembo, Kota Bitung, Selasa (21/8/2018)

Keluarga Histeris Lihat Tiga Jenazah: Dump Truck Masuk Jurang di Bitung
tribun manado
Jenazah korban kecelakaan di Lembeh berada di RSUD Manembo-Nembo, Bitung, Selasa (21/8/2018). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, BITUNG - Isak tangis pecah di Ruang Jenazah Rumah Sakit Umum Daerah Manembo-Nembo, Kota Bitung, Selasa (21/8/2018) malam. Keluarga dan kerabat tak kuasa menahan tangis begitu ketiga jenazah korban kecelakaan lalu lintas, Novita Makakombo (23), Berce Laburung (59) dan Joutje Manoppo (58) tiba di rumah sakit.

Novita dan Berce adalah warga Kelurahan Pancuran, Kecamatan Lembeh. Sedangkan Joutje, sopir dump truck asal Kota Manado. Ketiganya meninggal dunia usai kecelakaan dump truk merah DB 8255 LB yang dikemudikan Joutje.

Mobil itu dari Kota Bitung dan hendak membawa pasir batu (sirtu) ke Pancuran untuk pekerjaan jalan. Saat tiba di Papusungan naik lima orang yang akan menumpang ke Papusungan.

Yulita Masuara (27), istri dari Ale duduk di depan, sebelah sopir. Sementara di belakang ada Ale, Novita Makakombo (23) dan seorang perempuan bernama Berce.

Ceritanya korban Berce dan Novita baru saja kembali dari ibadah pemakaman di Kelurahan Madidir. Saat kembali mereka menumpang mobil dump truk yang memuat sirtu menuju Pancuran. Namun malang menimpa mereka.

Tiga jenazah itu dibawa menggunakan mobil ambulans yang dikawal petugas Polsek dan Koramil Lembeh.

Maria Siolangen, ibu dari Novita meratapi kepergian anaknya tersebut. “Aduh kasihan.., Ita sudah tinggalkan mama. Mama sudah tak akan panggil lagi Ita. Ita juga sudah tak akan panggil lagi mama,” katanya sambil menangis.

“Kasihan.., Ita sudah tak akan minta uang ke mama. Kasihan mama sudah tak bisa urus kalau sakit. Kasihan kita punya anak,” katanya.

Herman Makakombo, ayah dari Novita mengatakan, sangat terkejut mendengar anaknya mengalami kecelakaan bahkan hingga meninggal dunia. “Saya di kebun, dan memang anak saya ini sudah tinggal sendiri lantaran sudah berkeluarga, tapi saya tahu dia mau ke acara duka,” jelasnya.

Tangisan kesedihan juga pecah dari Rosalia Manoppo lantaran ayahnya Joutje, sopir dump truk tersebut juga ikut meninggal dunia pada kejadian nahas itu. “Aduh papi kasihan, kenapa begini. Kita punya papi kasihan,” katanya sambil menangis.

Halaman
123
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved