SOS Indonesia Cari Pendanaan Lewat IPO

PT SOS Indonesia Tbk mencari pendanaan dari pasar modal melalui penawaran umum perdana saham alias initial public offering

SOS Indonesia Cari Pendanaan Lewat IPO
kontan
Pergerakan IHSG 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - PT SOS Indonesia Tbk mencari pendanaan dari pasar modal melalui penawaran umum perdana saham alias initial public offering (IPO). Perusahaan jasa penyedia alih daya (outsourcing) ini akan menawarkan 150 juta saham atau setara 23% dari modal ditempatkan.

Untuk memuluskan rencana IPO, SOS Indonesia akan menggunakan laporan keuangan April 2018. Hajatan IPO ditargetkan rampung Oktober mendatang. Sinarmas Sekuritas bertindak sebagai penjamin emisi.

Direktur Keuangan PT SOS Indonesia Prasetyo Wibowo mengatakan, perusahaan ini memilih IPO lantaran butuh pendanaan yang lebih murah selain perbankan. Nantinya, dana hasil penawaran saham digunakan untuk kebutuhan ekspansi, khususnya pembiayaan tenaga kerja alih daya. "Kami perusahaan jasa, jadi tidak perlu membeli aset. Sebesar 80% biaya kami untuk tenaga kerja," ujar Prasetyo, Selasa (14/8).

Menurut dia, bisnis SOS termasuk unik dan baru, terutama di bursa domestik. "Kami lihat prospek bisnis ke depannya akan terus berkembang," imbuh Prasetyo.

Sekadar informasi, SOS Indonesia menyediakan jasa alih daya untuk keamanan, tenaga profesional, perawatan gedung dan parking management. Hingga akhir 2018, perusahaan ini membidik kontrak proyek Rp 800 miliar.

Saat ini, perusahaan sudah meraih nilai kontrak Rp 600 miliar dari 1.500 proyek. Menurut Prasetyo, perusahaan sejauh ini memiliki 15.000 tenaga alih daya.

Dari seluruh pemain di bisnis ini, SOS Indonesia berada di posisi kedua terbesar dengan pangsa pasar sekitar 30%. "Kompetitor terbesar kami asing, yakni ISS. Tapi untuk dalam negeri kami yang terbesar," ucap Prasetyo.

Analis senior Narada Asset Management Kiswoyo Adi Joe mengatakan, selama ada pembeli siaga (standby buyer), IPO masih cukup aman. Tapi, kondisi market masih sangat volatil. Jika IHSG tertekan, saham IPO rentan tidak laku.
Bila ini terjadi, penyerapan dana bakal tidak maksimal. "Di sisi bisnis, SOS Indonesia sangat baru di bursa dalam negeri. Dikhawatirkan market wait and see," prediksi dia.

Segera Tukar! Beberapa Uang Kertas Rupiah Bakal Tak Berlaku Mulai 1 Januari 2019
Segera Tukar! Beberapa Uang Kertas Rupiah Bakal Tak Berlaku Mulai 1 Januari 2019 (YOUTUBE)

Pertumbuhan Dana Kelolaan DPLK Masih Lambat

Pertumbuhan dana kelolaan industri dana pensiun lembaga keuangan (DPLK) tidak terlalu bagus. Walaupun masih mencatatkan hasil positif, pertumbuhan di semester pertama 2018 cuma satu digit.

Halaman
123
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help