Gara-gara Lampu, Soekarno Digampar Tentara Jepang

Pada tahun 1942-1943 rakyat Indonesia sedang menghadapi kehidupan yang sangat berat akibat penjajahan oleh Jepang.

Gara-gara Lampu, Soekarno Digampar Tentara Jepang
Net
Presiden Soekarno 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Pada tahun 1942-1943 rakyat Indonesia sedang menghadapi kehidupan yang sangat berat akibat penjajahan oleh Jepang.

Tapi Jepang masih mengakui tokoh yang bisa memimpin rakyat Indonesia, yakni Soekarno (Bung Karno) yang secara diam-diam tetap berusaha keras memperjuangkan kemerdekaan RI.

Tujuan ‘memakai’ Bung Karno oleh Jepang adalah untuk dimanfaatkan sebagai ‘penyambung lidah rakyat’ dan Bung Karno pun terpaksa mau bekerja sama sebagai sarana untuk bisa meraih kemerdekaan.

Meski segala sesuatu yang dilaksanakan rakyat Indonesia seperti hasil bertani dan ternak harus diberikan kepada Jepang untuk membiayai peperangannya melawan pasukan Sekutu, Bung Karno tetap mengajak rakyat Indonesia untuk tidak gampang menyerah.

Bung Karno sendiri oleh panglima pasukan Jepang di Indonesia, Letnan Jenderal Imamura dijinkan mendirikan organisasi Pusat Tenaga Rakyat (PUTERA) yang bisa menjadi wadah untuk mengumpulkan masyarakat.

Dalam acara-acara pengumpulan massa yang kadang jumlahnya mencapai ratusan ribu orang, Bung Karno sering berpidato sangat berapi-api dan diam-diam memasukkan semangat agar rakyat mau gigih menjadi bangsa yang merdeka.

Tapi tidak mudah bagi Bung Karno untuk berpidato secara terus-terang mengenai kemerdekaan RI.

Pasalnya Bung Karno selalu diawasi secara ketat oleh militer Jepang terutama oleh para personel polisi militer (Kempetai) yang terkenal sangat kejam dan biadap.

Tujuan utama Jepang terhadap Bung Karno sebenarnya adalah membunuhnya.

Namun, selama Bung Karno masih bisa dimanfaatkan untuk menggalang rakyat Indonesia demi memenuhi kepentingan Jepang, Bung Karno masih dibiarkan untuk tetap hidup.

Halaman
1234
Editor: Try Sutrisno
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help