Mengenal Lebih Jauh GPN

Bank Indonesia gencar membuat gerakan agar masyarakat menukarkan kartu debit dan uang elektroniknya menjadi kartu berlogo GPN.

Mengenal Lebih Jauh GPN
KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWAN
Peluncuran kartu debit berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) oleh PT Bank Central Asia Tbk di Menara BCA, Senin (16/4/2018). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Sejak diluncurkan akhir 2017 lalu, Bank Indonesia gencar membuat gerakan agar masyarakat menukarkan kartu debit dan uang elektroniknya menjadi kartu berlogo Gerbang Pembayaran Nasional ( GPN).

Logo tersebut berupa bentuk burung garuda sebagai simbol program GPN.

Kartu itu memungkinkan nasabah melalukan transaksi hingga tarik tunai di mesin ATM maupun perangkat EDC dari bank lain dengan biaya tambahan yang jauh lebih kecil.

Sebelumnya, perbankan mengeluarkan kartu debit yang hanya bisa digunakan pada perangkat dari bank yang sama.

Baca: BI Luncurkan Program Gerbang Pembayaran Nasional, Ini 5 Manfaat Gunakan Kartu GPN

Transaksi antar-bank bisa dilakukan, namun dikenakan biaya administrasi yang cukup tinggi, sekitar 2-3 persen pernilai transaksi.

Dari total 100 Penyelenggara Jasa Sistem Pembayaran (PJSP), 98 di antaranya merupakan bank penerbit yang sudah mendapatkan persetujuan penerbitan kartu berlogo GPN oleh BI.

Menurut BI, ada tiga sasaran utama implementasi GPN yakni:

1. Menciptakan ekosistem sistem pembayaran yang saling interkoneksi, interoperabilitas, dan mampu melaksanakan pemrosesan transaksi yang mencakup otorisasi, kliring, dan setelmen secara domestik.

2. Meningkatkan perlindungan konsumen antara lain melalui pengamanan data transaksi nasabah dalam setiap transaksi.

3. Meyakinkan ketersediaan dan integritas data transaksi sistem pembayaran nasional untuk mendukung efektivitas transmisi kebijakan moneter, efisiensi intermediasi, dan resiliensi sistem keuangan.

Halaman
123
Editor: Rine Araro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved