Kerja Melebihi 40 Jam dalam Seminggu, Ancaman Kesehatan Wanita Karir

Mungkin banyak di antara kita yang menghabiskan waktu lebih dari 40 jam dalam sepekan untuk berkutat dalam pekerjaan.

Kerja Melebihi 40 Jam dalam Seminggu, Ancaman Kesehatan Wanita Karir
SHUTTERSTOCK
Ilustrasi 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Mungkin banyak di antara kita yang menghabiskan waktu lebih dari 40 jam dalam sepekan untuk berkutat dalam pekerjaan.

Entah sedang dikejar waktu atau memang hobi bekerja, namun sebuah penelitian terbaru mengungkap adanya dampak buruk bagi kesehatan bila bekerja terlalu lama.

Selain stres, terlalu lama bekerja juga dapat memicu munculnya diabetes tipe 2, khususnya bagi perempuan.

Mahee Gilbert-Ouimet, seorang ahli epidemiologi dari Institute of Work and Health di Toronto dan koleganya telah menganalisis lebih dari 7.000 data karyawan di Kanada selama 12 tahun.

Mereka ingin memahami apakah ada hubungan antara jam kerja dengan risiko diabetes.

Sebagai catatan, dalam penelitian ini para ahli juga memperhitungkan faktor potensial lain yang dapat memengaruhi diabetes, seperti aktivitas fisik, indeks massa tubuh, dan merokok.

Hasil yang telah dipublikasikan dalam jurnal BMJ Diabetes Research & Care mengungkap, wanita yang bekerja lebih dari 45 jam dalam seminggu berisiko 51 persen lebih tinggi mengalami diabetes, dibanding wanita yang bekerja 35 sampai 40 jam dalam seminggu.

Namun, dampak ini tidak ditemukan pada pria. Faktanya, pria dengan jam kerja lama berisiko lebih rendah terkena diabetes.

"Saya terkejut saat melihat dampak yang berbeda antara pria dan perempuan terkait jam kerja yang panjang," ungkap Mahee dilansir Time, Senin (2/7/2018).

Menurut Mahee, ini ada hubungannya dengan peran dan tanggung jawab perempuan untuk mengurus keluarga.

"Kita tahu banyak wanita yang memiliki banyak tugas dan tanggung jawab keluarga di luar tempat kerja. Terlebih bagi perempuan dengan anak-anak di bawah usia 12 tahun, mereka menghabiskan lebih dari 45 jam dalam seminggu di luar jam kerja kantor," imbuhnya.

Halaman
123
Editor: Try Sutrisno
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved