HUT Kodam XIII Merdeka Jatuh pada 16 Juni, Inilah Sejarahnya

Upacara memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) ke-60 Kodam XIII/Merdeka telah dilaksanakan di Mako Rindam XIII/Mdk

HUT Kodam XIII Merdeka Jatuh pada 16 Juni, Inilah Sejarahnya
ISTIMEWA
Panglima Kodam XIII/Merdeka, Mayor Jenderal TNI Madsuni 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Upacara memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) ke-60 Kodam XIII/Merdeka telah dilaksanakan di Mako Rindam XIII/Mdk dan berlangsung khidmat, pada  Selasa (3/7/2018) Pukul 08.00 Wita

Panglima Kodam XIII/Merdeka, Mayjen TNI Madsuni menyampaikan bahwa Peringatan Hari Jadi ke-60 Kodam XIII/Merdeka ini pada hakekatnya merupakan salah satu upaya pembinaan tradisi satuan, yang ditujukan untuk memelihara jiwa, semangat dan nilai-nilai kejuangan yang dilandasi oleh kebanggaan, kecin-taan dan ikatan batin yang kuat di antara sesama warga Kodam XIII/Merdeka.

"Hari Jadi Kodam XIII/Merdeka sebenarnya jatuh pada tanggal 16 Juni yang lalu. Namun karena bersamaan dengan suasana Hari Raya Idul Fitri 1439 Hijriyah dan berbagai kegiatan lain yang lebih urgen antara lain adalah agenda nasional pelaksanaan Pilkada Serentak 2018. Maka pelaksanaan peringatan Hari Jadi Kodam XIII/Merdeka Tahun 2018 baru dapat dilaksanakan pada hari ini," ujar pangdam.

Dipilihnya tanggal 16 Juni tersebut untuk mengenang peristiwa pendaratan Pasukan TNI yang tergabung dalam Operasi Militer “Merdeka” di Pantai Kema Sulawesi Utara pada Tanggal 16 juni 1958 jam 06.00 Wita untuk memadamkan pemberontakan Permesta.

Pangdam kemudian menekankan kembali kepada seluruh Prajurit Kodam XIII/Merdeka untuk senantiasa waspada dan siap sedia setiap saat guna merespon setiap perkembangan situasi regional maupun nasional yang berkembang saat ini.

"Ingat, wilayah kerja Kodam XIII/ Merdeka mencakup daerah perbatasan dengan negara tetangga, yakni Filipina, sehingga memiliki potensi kerawanan tersendiri yang harus ditangani secara khusus," ujar pangdam.

Pangdam mengatakan untuk menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah NKRI dan melindungi segenap bangsa Indonesia, dalam rangka mendukung tugas pokok TNI, maka Kodam XIII/Merdeka secara berkala terus menggelar Operasi Pengamanan Pulau Terluar secara terintegrasi dengan satuan-satuan TNI Angkatan Laut, khususnya dari Lantamal VIII/Manado serta bantuan-bantuan intelijen dari Bais TNI, evakuasi laut dari Koarmada II, pencitraan udara dari Koopsau II, Ops kamtibmas Terpadu dari Polda Sulut, dan program pembangunan daerah perbatasan oleh Pemerintah Daerah.

Berdasarkan grand design upaya penataan organisasi TNI AD dalam kerangka Pembangunan Kekuatan Pokok Minimum yang dilaksanakan atas dasar konsep pertahanan sesuai dengan kebijakan strategis TNI AD 2010 – 2029.

"Kodam XIII/Merdeka saat ini terus mengembangkan gelar kekuatan. Setelah peresmian Kodim 1312/ Talaud pada akhir tahun lalu, dalam waktu dekat ini akan diresmikan pula Korem 133/Nani Wartabone dan Kodim 1313/Pohuwato di Provinsi Gorontalo untuk memendekkan rentang kendali komando satuan-satuan kewilayahan agar lebih efektif dan efisien," ujar pangdam.

Ke depan kata pangdam, Denzipur 4/Yudha Karya Nyata juga akan ditingkatkan statusnya menjadi Yonzipur, dan Kikavser 10/ Manguni Setia Cakti menjadi satuan setingkat Detasemen.

Halaman
123
Penulis: Handhika Dawangi
Editor: Aldi_Ponge
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved