Pilpres 2019

Waketum Gerindra Bantah Hasil Sejumlah Lembaga Survei dan Sebut Elektabilitas Jokowi Turun Tajam

Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Ferry Juliantono menegaskan, partainya tidak mempersoalkan hasil survei

Waketum Gerindra Bantah Hasil Sejumlah Lembaga Survei dan Sebut Elektabilitas Jokowi Turun Tajam
Istana Presiden/Agus Suparto
Presiden Joko Widodo dan rombongan bikers saat melakukan touring menggunakan motor chopper miliknya di Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (8/4/2018). Di sela perjalanan itu, Jokowi sempat meninjau dua program padat karya yang dikerjakan oleh warga Sukabumi. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Ferry Juliantono menegaskan, partainya tidak mempersoalkan hasil survei sejumlah lembaga yang menempatkan elektabilitas Prabowo Subianto selalu di bawah Joko Widodo.

Ia mengatakan, partainya tidak mendasarkan keputusan politik terhadap sejumlah lembaga survei.

"Kami lebih percaya apa yang disebut big data. Dari situ, kami bisa mempelajari voters behaviour atau perilaku pemilih," ujar Ferry kepada Kompas.com, saat ditemui usai konferensi pers hasil survei Charta Politika di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada Senin (21/5/2018).

 
Berdasarkan hal itu, lanjut Ferry, ia menemukan fakta yang jutsru bertolak belakang dengan hasil yang didapatkan sejumlah lembaga survei soal elektabilitas Jokowi dan Prabowo.

Meski tidak menyebutkan angka pasti, internal menemukan fakta bahwa elektabilitas Prabowo terus menanjak seiring penurunan elektabilitas Jokowi.

Wakil Ketua Umum DPP Gerindra Ferry Juliantono.(Fabian Januarius Kuwado)  

"Kami punya referensi yang namanya big data. Dari sana sangat memperlihatkan ada kenaikan elektabilitas Prabowo meskipun tidak drastis, namun meningkat terus. Itu berbanding dengan elektabilitas Pak Jokowi yang turunnya lebih tajam," lanjut dia.

Menurut big data tersebut, lanjut Ferry, penurunan elektabilitas Jokowi disebabkan sejumlah kondisi, salah satunya kondisi ekonomi yang dinilainya menuju ke keterpurukan.

"Beberapa indikator belakangan ini akan membuat trend penurunan Pak Jokowi akan turun bebas. Kalau rupiah Rp 14.500, jangan-jangan enggak jadi Pilpres kali. Sudah berontak rakyat," ujar Ferry.

Diketahui, survei Charta Politika menunjukkan, elektabilitas Joko Widodo lebih tinggi dibandingkan Prabowo Subianto.

Hal itu tercermin dari pertanyaan survei terhadap 2.000 responden, yakni "seandainya Pemilu Presiden hanya diikuti oleh 7 nama di bawah ini, siapa yang akan Bapak/ Ibu/ Saudara pilih sebagai presiden RI?" "Kalau dilihat dari angka, Jokowi masih dominan," ujar Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya dalam konferensi pers hasil rilis di bilangan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin.

Hasilnya, sebanyak 51,2 persen responden memilih Joko Widodo dan sebanyak 23,3 persen responden memilih Prabowo Subianto.

Survei yang digelar Litbang Kompas, beberapa waktu sebelumnya, juga menunjukkan hal yang sama. Elektabilitas Jokowi sebesar 55,9 persen dan Prabowo 14,1 persen.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Waketum Gerindra Bantah Hasil Sejumlah Lembaga Survei dan Sebut Elektabilitas Jokowi Turun Tajam, http://www.tribunnews.com/nasional/2018/05/22/waketum-gerindra-bantah-hasil-sejumlah-lembaga-survei-dan-sebut-elektabilitas-jokowi-turun-tajam?page=all.

Editor: Natalia Bulan Retno Palupi

Editor: Aswin_Lumintang
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help