News Analysis

Kerebungu Sebut Makanan Ekstrem Pelengkap Pertemuan Orang Minahasa

Di setiap perkumpulan masyarakat Minahasa, Sulawesi Utara, ada cerita hangat bahkan lelucon yang memecah tawa.

Kerebungu Sebut Makanan Ekstrem Pelengkap Pertemuan Orang Minahasa
ISTIMEWA
Prof Dr Ferdinand Kerebungu

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Di setiap perkumpulan masyarakat Minahasa, Sulawesi Utara, ada cerita hangat bahkan lelucon yang memecah tawa.

Di tengah tawa yang membuncah, ada mulut yang tengah mengunyah makanan.

Masyarakat lokal menyebut itu "tola-tola", atau makanan dan minuman pelengkap di setiap perkumpulan yang terjadi.

Makin banyak tola-tola, akan makin panjang cerita warga yang biasanya berkumpul itu.

Prof Dr Ferdinand Kerebungu MSi, Guru Besar Sosiologi FIS Unima dan Ketua Prodi S2 Pendidikan IPS PPs Unima mengatakan, fenomena itu menjelaskan bagaimana makanan begitu erat dengan sikap kekerabatan warga Minahasa.

"Makanan punya daya untuk menarik cerita makin lama. Makan pelan-pelan, kebersamaan akan lebih lama. Makanan ini juga biasanya adalah makanan ekstrem itu," ujarnya, Jumat (20/4/2018) kemarin.

Minahasa juga punya budaya berpesta.

Masyarakat mengonsumsi sejala jenis daging hewan yang dinilai tak lazim bagi masyarakat umumnya.

Termasuk anjing, kucing, piton, tikus hutan, kelelawar dan jenis daging lainnya.

Namun, menurut Profesor Kerebungu, hal ini tak terjadi setiap saat.

Halaman
12
Penulis: Finneke_Wolajan
Editor: Alexander Pattyranie
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved