Home »

News

» Sains

Bahaya Ganja Pada Otak Remaja Dilebih-lebihkan?

Salah satu alasan adalah ganja bisa menjadi sangat adiktif dan mempengaruhi otak, terutama pada remaja.

Bahaya Ganja Pada Otak Remaja Dilebih-lebihkan?
(iStockphoto)
Ganja 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Penggunaan ganja hingga saat ini masih menjadi kontroversi. Tak hanya di Indonesia, persoalan legalisasi ganja juga masih jadi pertimbangan banyak negara lain.

Salah satu alasan adalah ganja bisa menjadi sangat adiktif dan mempengaruhi otak, terutama pada remaja.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa ganja lebih 114 kali lebih tidak berbahaya jika dibanding dengan alkohol. Meski begitu, dampak ganja disebut bisa mempengaruhi otak dan mengubah perilaku seseorang.

Namun, sebuah penelitian terbaru menunjukkan hal sebaliknya.

"Mengingat perubahan persepsi penggunaan ganja dan lanskap kebijakan yang berkembang terkait hal ini, memahami potensi risiko penggunaan ganja pada kesehatan mental dan fungsi otak merupakan hal yang sangat penting," simpul para peneliti dalam laporannya dikutip dari The Independent, Rabu (18/04/2018).

Sebuah meta-analisis yang dilakukan oleh para peneliti dari University of Pennsylvania, AS mengamati 69 penelitian yang menguji dampak merokok ganja pada remaja dan dewasa awal. Mereka menemukan hanya sedikit bahkan tidak ada bahaya jangka panjang terhadap aktivitas ini.

Temuan yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Psychology pada Rabu (18/04/2018) ini tidak melihat adanya dampak kesehatan mental, seperti psikosis. Para peneliti juga menyebut "dampak besar dan berkelanjutan" pada remaja telah dilebih-lebihkan.

Untuk memastikan temuannya ini, para peneliti juga melihat hasil tes kognitif pada pembelajaran, memori, kecepatan pemrosesan informasi, bahasa, dan keterampilan motorik para pengguna ganja.

Para pesertanya adalah 2.152 pengguna ganja dan 6.575 orang yang melakukan pengguanaan minimal.

Hasilnya, ditemukan efek "kecil tapi secara statistik signifikan" yang terkait pada pengguna berat atau sering.

Meski cukup signifikan secara statistik, tapi efek ini menyusut ketika para pengguna berhenti merokok sebelum melakukan tes.

Tak hanya itu, dalam periode 72 jam, efek ini berhenti seiring penghentian penggunaan hingga tidak ada dampak yang terlihat pada perilaku mereka.

Para peneliti juga tidka menemukan bukti bahwa penggunaan ganja sebelumnya memiliki efek jangka panjang yang lebih serius pada remaja.

"Hasil (kami) menunjukkan bahwa penelitian sebelumnya tentang dampak besar dan berkelanjutan ganja pada remaja mungkin telah dilebih-lebihkan, terkait defisit kognitif pada penggunaan ganja," tulis para peneliti.

"Defisit (kognitif) yang dilaporkan bisa mencerminkan efek residu dari penggunaan akut atau sering," imbuhnya.

Editor: Rine Araro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help