Home »

Video

(VIDEO) Wakapolri Sebut Tiga Jabatan Calon Pengganti Irjen Heru Winarko

Polri diketahui telah mengirimkan tiga nama sebagai kandidat calon pengganti Irjen Pol Heru Winarko

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Polri diketahui telah mengirimkan tiga nama sebagai kandidat calon pengganti Irjen Pol Heru Winarko, untuk mengisi jabatan Deputi Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Disinggung mengenai identitas ketiga calon itu, Wakapolri Komjen Pol Syafruddin tidak mau menyebutkan nama dari para kandidat.

"Ya, kita sudah mengusulkan tiga nama, semua ahli reserse. Tapi itu terserah, itu bukan domainnya kita (Polri). Mau dipakai atau tidak, nggak ada masalah," ujar Syafruddin, di Sekretariat Chief de Mission (CdM), PTIK, Jakarta Selatan, Kamis (8/3/2018). 

Akan tetapi, secara mengejutkan, Syafruddin membeberkan posisi dimana ketiga kandidat tersebut menjabat kepada awak media.

"Satu, (sekarang menjabat) Kapolda NTB, satu lagi Kepala Biro Operasi Bareskrim, satu lagi salah satu pejabat Polri diluar institusi Polri," ungkap jenderal bintang tiga ini.

Disinggung institusi mana yang dimaksud, Syafruddin tanpa ragu langsung menjawab.

"Di Badan Pertahanan Nasional (BPN)," imbuhnya.

Lebih lanjut, ia mengatakan ketiganya ahli di bidang investigasi, memiliki kualifikasi, pernah mengikuti pendidikan antikorupsi, serta beberapa hal lainnya.

Kesemua hal tersebut, menurutnya membuat ketiganya layak untuk diajukan sebagai Deputi Penindakan KPK. Namun, ia sekali lagi menegaskan bahwa itu adalah domain dari KPK.

Sebelumnya, Polri sudah mengirim tiga nama sebagai kandidat calon pengganti Heru Winarko untuk mengisi jabatan Deputi Penindakan KPK.

Namun, Polri masih menutup rapat identitas tiga calon yang diajukan.

"Kalau tidak salah, sudah mengajukan tiga nama dari Polri dan 7 dari Kejaksaan," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto di Hotel Golden Boutique, Melawai, Jakarta Selatan, Rabu (7/3).

Menurut Setyo, tiga nama calon yang dikirim ke KPK sudah sesuai dengan kriteria untuk mengikuti lelang terbuka di KPK.

Simak video selengkapnya di atas!(*)

Editor: Andrew_Pattymahu
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help