Hasil Tes Doping: Saul Canelo Alvarez Positif Konsumsi Obat, Partai Ulangan Versus GGG Terancam

Hasil tes doping menyatakan petinju kelas menengah asal Meksiko itu positif mengonsumsi obat.

Hasil Tes Doping: Saul Canelo Alvarez Positif Konsumsi Obat, Partai Ulangan Versus GGG Terancam
SI.com
Pertarungan Canelo versus Golovkin yang berlangsung pada 16 September 2017 berakhir imbang. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Saul "Canelo" Alvarez, tengah menghadapi persoalan. Hasil tes doping menyatakan petinju kelas menengah asal Meksiko itu positif mengonsumsi obat.

Berdasarkan laporan dari berbagai media, dalam tubuh Canelo diketahui terdapat zat clenbuterol yang biasanya digunakan untuk mengobati gangguan pernapasan.

Persoalan ini jelas berpotensi mengganggu rencana pertarungan ulang antara Canelo dan Gennady "GGG" Golovkin yang akan diselenggarakan di Nevada, Amerika Serikat, 5 Mei 2018.

Saya akan menyerahkan semua tes yang mengharuskan saya mengklarifikasi situasi memalukan ini. Saya yakin pada akhirnya kebenaran akan menang," ujar Canelo.

Golden Boy Promotions selaku promotor Canelo menyebut bahwa zat clenbuterol berasal dari daging yang dikonsumsi sang petinju. Clenbuterol memang kerap digunakan untuk menggemukkan hewan ternak.

Golden Boy Promotions meyakini hal itu karena di Meksiko telah terjadi perkara serupa yang dialami oleh banyak atlet dalam beberapa tahun terakhir.

"Penilaian ini semua termasuk dalam perkiraan dari daging yang terkontaminasi," demikian pernyataan Golden Boy Promotions yang mengutip perkataan Daniel Eichner selaku Direktur Laboratorium Badan Anti-Doping Dunia (WADA).

Pihak Golden Boy Promotions telah memberi tahu Komisi Atlet Negara Bagian Nevada dan promotor Golovkin, Tom Loeffler.

"Kami menunggu untuk mendapatkan keputusan dari komisi Nevada. Kapan pun jika tes Anda positif, tentu itu bukan hal yang baik. Namun, kita tunggu sampai medapatkan informasinya," kata Loeffler kepada AFP.

"Sampai sekarang, tidak ada yang berubah dari pihak kami. Golovkin masih berlatih dan berharap pertarungan terus berlanjut. Akan tetapi, kami akan menyerahkannya ke komisi," tutur Loeffler.

Sebelumnya, pertarungan Canelo versus Golovkin yang berlangsung pada 16 September 2017 berakhir imbang. Pertarungan ulang rencananya akan kembali diselenggarakan di Nevada.

Editor: Fernando_Lumowa
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved