Bisa Picu Kenaikan Inflasi, BI Perlu Intervensi Pelemahan Rupiah

Nilai tukar rupiah masih tak kuat uji nyali menghadapi dollar Amerika Serikat (AS). Kamis (1/3), kurs

Bisa Picu Kenaikan Inflasi, BI Perlu Intervensi Pelemahan Rupiah
tribunnews
Mata uang rupiah 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Nilai tukar rupiah masih tak kuat uji nyali menghadapi dollar Amerika Serikat (AS). Kamis (1/3), kurs tengah Bank Indonesia menunjukkan nilai tukar rupiah di Rp 13.793 per dollar AS, melemah 0,63% ketimbang posisi kemarin.

Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan, pelemahan rupiah ini dapat berdampak ke inflasi. Deputi Bidang Statistik, Distribusi, dan Jasa BPS Yunita Rusanti mengatakan, hal ini disebabkan oleh bahan makanan seperti kedelai, gandum, dan jagung, masih didapat dari luar negeri atau impor.

“Barang-barang impor kan kedelai masih impor, jagung impor, gandum, cuma kita konsumsinya kan produk lebih lanjut dari itu. Kalau jagung lebih digunakan untuk pakan ternak. Kalau pakan ternak naik, khawatirnya ayamnya juga naik, telur ayam ikut naik,” katanya di kantor pusat BPS, Kamis (1/3).

“Kalau harga gandum naik, dampaknya ke mie, roti. Kalau kedelai tahu tempe. Akan ada pengaruh ke situ,” lanjutnya.

Meski demikian, dirinya tidak bisa memprediksi seberapa besar dampak pelemahan kurs ke inflasi bulan selanjutnya. Ia mengatakan, bila ingin tidak terlalu signifikan suplai dari bisa membantu,

“Misalnya tahu dan tempe bisa pakai kedelai lokal, maka akan bantu inflasi tidak tinggi,” jelasnya.

Sebelumnya, Gubernur BI Agus Martowardojo menyatakan, pergerakan rupiah cukup labil pada awal tahun ini. Namun, volatilitas rupiah itu dinilai masih wajar, di kisaran 7%–8%.

Menurut Agus, itu karena faktor global di luar negeri, khususnya AS. Rupiah labil dan cenderung melemah jelang rapat Federal Open Market Committee (FOMC) di AS pada Maret, Juni dan Desember.

BI menganalisa, AS akan mengeluarkan tax policy yang memungkinkan pembiayaan fiskal. AS akan banyak mengeluarkan surat utang, sekaligus menaikkan yield US Treasury hingga kisaran 3%. Selain itu, Fed Fund Rate juga diperkirakan naik 3 kali tahun ini, sehingga akan memicu penguatan dollar AS. *

Editor: Lodie_Tombeg
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved