Tank-tank Canggih Turki Hancur Terbenam di Medan Perang Suriah

Tank Leopard yang disebut Jerman sebagai salah satu yang terbaik di dunia ternyata tak berkutik di medan perang Suriah.

Tank-tank Canggih Turki Hancur Terbenam di Medan Perang Suriah
AFP
Tank Turki hancur 


TRIBUNMANADO.CO.ID, DAMASKUS - Tank Leopard yang disebut Jerman sebagai salah satu yang terbaik di dunia ternyata tak berkutik di medan perang Suriah.

Sejumlah foto operasi militer Turki bersandi "Euphrates Shields" yang digelar pada Agustus 2016 memperlihatkan puing-puing Leopard 2 yang hancur akibat ranjau.

Turki Kerahkan Tank ke Suriah
Turki Kerahkan Tank ke Suriah (AFP)

Foto yang diambil dari sebuah video yang dirilis ISIS itu memperlihatkan menara meriam tank buatan Jerman itu benar-benar luluh lantak.

Foto lain dari konflik yang sama memperlihatkan Leopard 2 yang hancur lebur teronggok di sebuah parit, dan foto lain memperlihatkan tank itu tak berfungsi di tengah salju.

Kini, saat Turki memerangi milisi Kurdi Suriah yang disokong AS dan Inggris, tank yang sudah dikembangkan sejak 1970-an itu kembali menunjukkan kelemahannya.

Tank ini dirancang dalam suasana Perang Dingin ini dikondisikan mampu menahan serbuan tentara Uni Soviet. Namun, di Timur Tengah , Leopard 2 terbukti lemah dan mudah hancur jika mendapatkan serangan bertubi-tubi.

Tank dengan harga Rp 76 miliar sebuah itu dikerahkan AD Turki dalam aksi militer bernama sandi "Olive Branch" untuk menggempur milisi Kurdi di wilayah utara Suriah.

Tank Turki masuk Suriah
Tank Turki masuk Suriah (AFP)

Operasi ini ditujukan untuk menghancurkan pasukan Kurdi termasuk mereka yang tergabung dalam Federasi Demokratik Suriah Utara atau dikenal dengan nama Rojava.

Sejauh ini, menurut Lembaga Pemantau HAM Suriah (SOHR), sudah 200 orang tentara Turki dan Kurdi tewas dalam konflik tersebut.

Di peralihan abad, saat hubungan politik Turki dan Jerman masih hangat, Berlin menjual 354 unit tank Leopard 2 ke Ankara. Demikian dikabarkan The National Interest.

Halaman
123
Editor: Lodie_Tombeg
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved